Menarik Balik Persembahan

Jumat, 12 September 2008

 

Bacaan: Kisah 4:34-5:5

4:34 Sebab tidak ada seorangpun yang berkekurangan di antara mereka; karena semua orang yang mempunyai tanah atau rumah, menjual kepunyaannya itu, dan hasil penjualan itu mereka bawa.

5:5 Ketika mendengar perkataan itu rebahlah Ananias dan putuslah nyawanya. Maka sangatlah ketakutan semua orang yang mendengar hal itu.

 

 

MENARIK BALIK PERSEMBAHAN

 

Sebuah gereja memerlukan dana untuk membeli sepuluh unit pendingin udara(AC). Seorang  yang kaya tergerak mempersembahkan dua unit. Tiga tahun kemudian, muncul ketenangan antara si orang kaya dengan pendeta. Ia tersinggung karena usulnya untuk mengubah gaya ibadah tidak diterima. Akhirnya, ia memutuskan angkat kaki dari gereja itu. Namun sebelum ia meminta agar dua unit pendingin udara yang pernah ia berikan =, dicopot! Begitulah jika memberi tidak dengan tulus, hanya untuk mencari “nama”. Padahal, memberi persembahan bagi Tuhan berbeda dengan menyumbang ke yayasan sosial. Ini menyangkut komitmen dengan Tuhan.

 

Ananias dan Safira juga tidak dipaksa mempersembahkan seluruh hasil penjualan tanahnya untuk gereja. Mereka berhak memberi berapa pun. Tegantung kerelaan hati. Masalahnya, mereka menahannya sebagian. Masalah lain, mereka tidak tulus memberi persembahan. Mencoba mencoba menampilkan kesan bahwa mereka lebih murah hati dari yang sebenarnya. Karena hal inilah mereka berdosa, selain mendustai Allah sekaligus jemaat-Nya, mereka juga telah bengkok hati dalam memberi persembahan. Tindakan mereka mencemari kesaksian gereja sehingga mendapat hukuman berat.

 

Ketika Anda memberi persembahan, berilah dengan hati tulus. Jangan mengharapkan imbalan apa pun. Kalaupun Anda memberi banyak, jangan merasa menjadi ”donatur besar gereja” yang harus diperlakukan khusus. Persembahan bisa menjadi berkat bila muncul dari hati yang tulus. Sebaliknya, bisa menjadi kutuk bila bertolak dari hati yang bengkok -JTI

Iklan