Kekuatan, Kasih dan Pikiran Jernih

PESAN GEMBALA

14 MARET 2010

EDISI 117 TAHUN 3

Shalom… Salam Miracle.

Jemaat Tuhan di Bethany yang diberkati, Rasul Paulus mengatakan kepada anak rohaninya Timotius demikian:”Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan melainkan roh kekuatan, kasih dan ketertiban.” (II Timotius 1:7). Allah telah memberikan roh kuasa, roh kasih dan roh ketertiban yang diterjemahkan lebih jauh adalah roh yang menghasilkan pikiran yang jernih bagi kita. Tiga hal ini tidak terdaftar secara kebetulan. Tiga hal itulah yang membuat kita tidak seharusnya mengalami ketakutan.

Alkitab berkata bahwa Allah tidak memberikan roh ketakutan kepada kita, oleh karena itu tidak perlu kita memilikinya. Bila Ia memberikan kepada kita, maka kita harus menerimanya. Bila kita mengusir ketakutan dari kehidupan kita, maka kita akan memiliki kekuatan, kasih, dan ketertiban/pikiran jernih. Setan datang untuk mencuri, membunuh dan membinasakan (Yohanes 10:10). Ia datang untuk mencuri kekuatan kita. Ia datang untuk mencuri kejernihan pikiran kita. Ia tidak ingin pikiran kita menjadi jernih atau tertib. Ia ingin pikiran kita dipenuhi oleh mimpi-mimpi dan bayangan-bayangan yang buruk sehingga kita tidak dapat berpikir jernih, sehingga kita tidak dapat menjalankan fungsi di bumi. Itu adalah rencana setan.

Yesus datang supaya kita mempunyai hidup dan mempunyainya dengan kelimpahan. Kata “hidup” dalam Yohanes 10:10 dalam teks Yunaninya adalah “zoe” yang artinya kehidupan yang dimiliki Allah. Yesus berkata, “Aku datang supaya engkau dapat memiliki kehidupan yang dimiliki Allah supaya engkau memiliki jenis kehidupan yang dimiliki Allah supaya engkau hidup seperti Allah hidup.” Allah senantiasa rindu supaya manusia hidup seperti Ia hidup. Kita melihat kerinduan itu diekspresikan dalam Alkitab dari Kejadian hingga Wahyu. Allah memegang kendali dan Ia ingin manusia memegang kendali. Ia mengendalikan alam semesta, dan umat manusia memegang kendali atas bumi. Allah memberikan kekuasaan kepada manusia. Kekuasaan adalah hak dan kuasa untuk memerintah serta menguasai. Kita telah diberi hak oleh Allah untuk menjalani kehidupan yang penuh kuasa, kasih dan memiliki ketertiban/pikiran jernih.

Ketakutan masuk ke dalam diri manusia di taman Eden ketika Adam dan Hawa melakukan dosa pengkhianatan. Iman yang ada dalam diri mereka berubah menjadi ketakutan. Keyakinan terhadap Allah yang mereka miliki diganti dengan ketakutan. Keyakinan terhadap Allah yang mereka miliki diganti dengan ketakutan. Setelah Adam dan Hawa berbuat dosa, mereka mendengar suara Tuhan Allah berjalan-jalan di dalam taman pada hari sejuk, dan mereka mencoba bersembunyi dari Tuhan di antara pepohonan di dalam taman. Ketakutan akan membuat kita melakukan hal-hal yang bodoh, kita tidak bertukar pendapat dengan seorang yang memiliki ketakutan di dalam hatinya. Kita tidak bertukar pikiran dengan ketakutan. Ilmu medis telah memperhitungkan hal itu. Sebagian besar dokter tidak akan mengoperasi yang sedang dilanda ketakutan, mereka akan melakukan segala usaha yang dapat mereka melakukan untuk menghibur dan menenangkan pasien, juga memberikan pengertian-pengertian yang harus dipahami si pasien. Ada survey yang menyatakan bahwa tujuh puluh lima persen (75%) orang-orang yang dirawat di rumah sakit adalah orang-orang yang dilanda ketakutan, kekuatiran dan ketegangan.

Iman adalah sebuah kekuatan dan ketakutan adalah sebuah kekuatan, keduanya memiliki potensi untuk dikembangkan. Hanya tujuh persen (7 %) dari orang-orang yang tinggal di Rusia yang benar-benar menjadi anggota partai komunis, namun dari tujuh persen itu dapat mengendalikan sembilan puluh tiga persen manusia lainnya melalui ketakutan. Mereka tidak mengendalikan melalui senjata, peluru danbom. Mereka mengendalikan manusia lainnya dengan ketakutan.

Ketakutan dapat berpindah dari seseorang kepada orang-orang lainnya. Firman Allah berkata “camkanlah apa yang kamu dengar.” (Markus 4:24). Kita harus berhati-hati dengan apa yang kita dengar. Ketakutan mengganggu kejernihan pikiran kita. Kita perlu memahami hal ini. Kita dipihak yang percaya atau di pihak yang tidak percaya. Tidak percaya bukanlah berarti tidak memiliki kepercayaan. Tidak percaya berarti mempercayai hal-hal yang salah. Kita senantiasa mempercayai sesuatu. Bila kita beriman, kita akan menang. Bila kita menyerah pada ketakutan, maka kita akan tenggelam.

Ketakutan akan menarik roh-roh Iblis. Manusia telah menemukan bahwa beberapa spesies ikan hiu dapat mencium bau darah di dalam air dari jarak satu mil, dan mereka akan mengikuti bau itu tepat di tempat yang mengeluarkan darah. Ketakutan bagaikan hal seperti itu. Roh-roh Iblis di alam rohani akan mencium adanya ketakutan dan mengikutinya hingga ke orang yang sedang dilanda ketakutan. Kemudia roh-roh itu akan menemukan apa yang ditakuti oleh orang itu, ketika orang itu mulai mengucapkannya.

Yesus berkata bahwa apa yang diucapkan mulut meluap dari hati (Matius 12:34). Kita memberitahukan hal-hal yang kita takuti kepada setan dan mereka akan pergi ke luar dan berusaha agar yang kita takuti menjadi kenyataan.

Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan melainkan roh kekuatan, kasih dan ketertiban.

Tuhan Yesus memberkati kita semua…amien

Gembala Sidang,

Pdt. Ir. Joko Susanto, MA

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: