SI KIDAL

Rabu, 20 April 2011

Bacaan : Hakim-hakim 3:14-21

14Delapan belas tahun lamanya orang Israel menjadi takluk kepada Eglon, raja Moab.

15Lalu orang Israel berseru kepada TUHAN, maka TUHAN membangkitkan bagi mereka seorang penyelamat yakni Ehud, anak Gera, orang Benyamin, seorang yang kidal. Dengan perantaraannya orang Israel biasa mengirimkan upeti kepada Eglon, raja Moab.

16Dan Ehud membuat pedang yang bermata dua, yang panjangnya hampir sehasta, disandangnyalah itu di bawah pakaiannya, pada pangkal paha kanannya.

17Kemudian ia menyampaikan upeti kepada Eglon, raja Moab. Adapun Eglon itu seorang yang sangat gendut.

18Setelah Ehud selesai menyampaikan upeti itu, disuruhnya pembawa-pembawa upeti itu pulang,

19tetapi ia sendiri berhenti pada batu-batu berpahat yang di dekat Gilgal, dan kembali menghadap raja. Berkatalah ia: “Ada pesan rahasia yang kubawa untuk tuanku, ya raja.” Kata Eglon: “Diamlah dahulu!” Maka semua orang yang berdiri di depannya itu pergi ke luar.

20Lalu Ehud masuk mendapatkan dia, sedang ia duduk sendirian di kamar atas di rumah peranginannya. Berkatalah Ehud: “Ada firman Allah yang kubawa untuk tuanku.” Lalu bangunlah ia berdiri dari tempat duduknya.

21Kemudian Ehud mengulurkan tangan kirinya, dihunusnya pedang itu dari pangkal paha kanannya dan ditikamkannya ke perut raja,

SI KIDAL

Setiap orang pasti sensitif terhadap apa yang dipandang sebagai “kekurangan” pada fisiknya. Apalagi kalau orang-orang di sekitar memakainya sebagai bahan ejekan. Menyebut kekurangan itu untuk memaki. Bahkan, para pelawak yang kehabisan lelucon memakainya juga untuk memunculkan kelucuan. Akibatnya, jauh di dalam hati, “kekurangan” fisik menimbulkan tekanan dan rasa minder yang mengusik jiwa pemiliknya. Namun, benarkah itu “kekurangan”?

Pada masa lampau seorang yang kidal juga dipandang “kurang”. Tidak lazim. Janggal. Dipandang kurang terampil. Jika lelaki, ia akan dipandang sebelah mata dalam ketentaraan. Namun, kisah hakim Ehud berkata lain. Justru tatkala bangsanya membutuhkan pemimpin, Tuhan “membangkitkan bagi mereka seorang penyelamat” (ayat 15). Seorang yang kemudian memimpin pertempuran melawan musuh, yakni bangsa Moab. Bahkan membunuh Raja Moab dengan tangannya sendiri (ayat 21); tangan yang kidal (ayat 15). Tuhan justru menggunakan kekidalannya menjadi keuntungan untuk menerabas hingga ke basis pertahanan lawan.

Jangan pernah meremehkan kondisi fisik seseorang, Apalagi jika orang itu adalah diri Anda sendiri. Dunia ini penuh orang “berkekurangan” fisik, tetapi berprestasi besar. Sebut saja gadis buta sekaligus tunarungu, Hellen Keller. Pianis “bertangan kepiting” (masing-masing tangan berjari dua) dari Korea, Hee Ah Lee. Wanita lumpuh (dari leher ke bawah), pelukis dan motivator hebat, Joni Eareckson Tada. Dan, masih banyak lagi. Jika Tuhan berkenan memakai mereka, tak ada yang sanggup menghalangi. Termasuk keterbatasan fisik mereka –PAD

APA YANG BAGI MANUSIA SEBUAH “KEKURANGAN”

TUHAN BISA MENJADIKANNYA SEBUAH “KELEBIHAN”

Dikutip dari : www.sabda.org

Iklan