JALAN PINTAS

Rabu, 17 April 2013

Bacaan   : Kejadian 19:30-38

19:30. Pergilah Lot dari Zoar dan ia menetap bersama-sama dengan kedua anaknya perempuan di pegunungan, sebab ia tidak berani tinggal di Zoar, maka diamlah ia dalam suatu gua beserta kedua anaknya.

19:31 Kata kakaknya kepada adiknya: “Ayah kita telah tua, dan tidak ada laki-laki di negeri ini yang dapat menghampiri kita, seperti kebiasaan seluruh bumi.

19:32 Marilah kita beri ayah kita minum anggur, lalu kita tidur dengan dia, supaya kita menyambung keturunan dari ayah kita.”

19:33 Pada malam itu mereka memberi ayah mereka minum anggur, lalu masuklah yang lebih tua untuk tidur dengan ayahnya; dan ayahnya itu tidak mengetahui ketika anaknya itu tidur dan ketika ia bangun.

19:34 Keesokan harinya berkatalah kakaknya kepada adiknya: “Tadi malam aku telah tidur dengan ayah; baiklah malam ini juga kita beri dia minum anggur; masuklah engkau untuk tidur dengan dia, supaya kita menyambung keturunan dari ayah kita.”

19:35 Demikianlah juga pada malam itu mereka memberi ayah mereka minum anggur, lalu bangunlah yang lebih muda untuk tidur dengan ayahnya; dan ayahnya itu tidak mengetahui ketika anaknya itu tidur dan ketika ia bangun.

19:36 Lalu mengandunglah kedua anak Lot itu dari ayah mereka.

19:37 Yang lebih tua melahirkan seorang anak laki-laki, dan menamainya Moab; dialah bapa orang Moab yang sekarang.

19:38 Yang lebih mudapun melahirkan seorang anak laki-laki, dan menamainya Ben-Ami; dialah bapa bani Amon yang sekarang.

 

JALAN PINTAS

Seorang atlet binaraga menempuh jalan pintas untuk meraih prestasi. Ia menggunakan hormon pemacu, agar otot-ototnya terbentuk dengan lebih cepat. Masalahnya, setelah bertanding ia malah jatuh sakit, koma, dan lima hari kemudian meninggal. Jalan pintas bukan mendatangkan solusi, melainkan memunculkan tragedi.

Begitu juga pengalaman dua anak perempuan Lot. Sudah sewajarnya mereka ingin menyambung keturunan. Namun, mereka menghadapi jalan yang seakan buntu. Mereka tinggal di gua hanya dengan sang ayah (ay. 30), dan tidak ada laki-laki yang menjadi suami mereka (ay. 31). Bagaimana mereka dapat memperoleh anak? Mereka menempuh jalan pintas. Mereka membuat sang ayah mabuk, lalu tidur dengannya (ay. 33-35). Benar saja, mereka mengandung. Melahirkan bapa leluhur bangsa Amon dan Moab. Yang tidak mereka ketahui, kedua bangsa ini nantinya akan menjadi penentang bagi umat Allah dalam perjalanan menuju Kanaan (lihat Ulangan 23:3-4).

Mereka baru saja menyaksikan penghakiman Tuhan yang begitu dahsyat atas Sodom dan Gomora. Bukanlah ini dapat menjadi sebuah pengalaman iman yang luar biasa? Nyatanya, mereka tidak melihat kebesaran Allah di balik peristiwa itu. Akibatnya, ketika menghadapi jalan yang tampak buntu, mereka tidak berpaling kepada Allah, namun berusaha mengatasinya sendiri. Ah, seandainya mereka mengerti bahwa Allah yang membebaskan tentunya juga akan memelihara mereka. Bagaimana dengan kita? Apakah pengalaman hidup yang kita lewati mendorong kita semakin mengandalkan Allah? –MRT

MENGAMBIL JALAN PINTAS MERAMPAS BUAH TERBAIK

 YANG DAPAT KITA PETIK DARI PERJALANAN IMAN KITA.

Dikutip : www.sabda.org

Anda diberkati melalui Renungan Harian?

Jadilah berkat dengan mendukung Pembangunan Gereja Bethany God The Miracle

(Jalan Slamet Riady Rt.26 No.119, Tarakan)

Rekening Bank BPD, No. 0052248302 a.n. Gereja Bethany GTM Tarakan

Rekening Bank Mandiri, No. 148-00-8080878-8 a.n Gereja Bethany Indonesia God The Miracle

Terima kasih. Tuhan Yesus Kristus memberkati.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: