MAHAKARYA TUHAN

Jumat, 10 Agustus 2012

Bacaan : Yesaya 43:1-7

43:1. Tetapi sekarang, beginilah firman TUHAN yang menciptakan engkau, hai Yakub, yang membentuk engkau, hai Israel: “Janganlah takut, sebab Aku telah menebus engkau, Aku telah memanggil engkau dengan namamu, engkau ini kepunyaan-Ku.

43:2 Apabila engkau menyeberang melalui air, Aku akan menyertai engkau, atau melalui sungai-sungai, engkau tidak akan dihanyutkan; apabila engkau berjalan melalui api, engkau tidak akan dihanguskan, dan nyala api tidak akan membakar engkau.

43:3 Sebab Akulah TUHAN, Allahmu, Yang Mahakudus, Allah Israel, Juruselamatmu. Aku menebus engkau dengan Mesir, dan memberikan Etiopia dan Syeba sebagai gantimu.

43:4 Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau, maka Aku memberikan manusia sebagai gantimu, dan bangsa-bangsa sebagai ganti nyawamu.

43:5 Janganlah takut, sebab Aku ini menyertai engkau, Aku akan mendatangkan anak cucumu dari timur, dan Aku akan menghimpun engkau dari barat.

43:6 Aku akan berkata kepada utara: Berikanlah! dan kepada selatan: Janganlah tahan-tahan! Bawalah anak-anak-Ku laki-laki dari jauh, dan anak-anak-Ku perempuan dari ujung-ujung bumi,

43:7 semua orang yang disebutkan dengan nama-Ku yang Kuciptakan untuk kemuliaan-Ku, yang Kubentuk dan yang juga Kujadikan!”

 

MAHAKARYA TUHAN

Istilah mahakarya biasanya dipakai untuk menyebut karya-karya berbobot tinggi dan diakui publik sepanjang masa. Dalam bidang seni, sebut saja lukisan Leonardo Da Vinci, pahatan Michelangelo, atau lagu-lagu Chrisye yang belakangan sering dikonserkan. Karya-karya sebagus itu tak hanya membuat penciptanya dipuji, tetapi juga memicu orang meniru, atau membuat replikanya, untuk disebarluaskan. Sebagian bahkan dimuseumkan agar generasi mendatang bisa mengetahui bahwa pernah ada karya sebagus itu.

Adakah kita menyadari bahwa tiap hari kita sebenarnya diperhadapkan dengan mahakarya Tuhan? Bacaan kita menceritakan janji penyelamatan umat manusia yang diberikan melalui umat Israel. Mengapa manusia begitu berharga di mata Tuhan? Ayat 7 menjawab: sebab manusia diciptakan untuk kemuliaan-Nya! Penebusan memungkinkan manusia yang sudah jatuh dalam dosa kembali menyatakan keagungan Pencipta-Nya! Akar kata kemuliaan dalam bahasa aslinya adalah kabod, yang berarti bobot. Pikirkanlah ini: Tuhan tak sekadar memproduksi seorang Adam dalam jumlah banyak. Dia membuat manusia dengan jenis kelamin berbeda, Hawa. Belum cukup sampai di situ, Dia menciptakan anak-anak melalui mereka. Hari ini ada lebih dari 7 miliar manusia yang memenuhi dunia, masing-masing dengan sidik jari, ukuran, warna kulit, dan kepribadian yang berbeda!

Mahakarya mana di dunia ini yang bobotnya menyamai bobot mahakarya Tuhan? Bagaimana kesadaran akan hal ini memengaruhi sikap kita terhadap Tuhan dan sesama? Bagaimana agar generasi kita dan yang akan datang juga ikut menyadari dan memberi penghargaan yang semestinya terhadap Tuhan dan mahakarya-Nya? –ELS

MAKIN DALAM KITA MENGENAL BOBOT KARYA DAN PRIBADI TUHAN,

MAKIN BESAR PENGHORMATAN DAN KASIH KITA KEPADA-NYA.

Dikutip : www.sabda.org

Iklan

KDRT

Rabu, 25 Juli 2012

Bacaan : 1 Petrus 3:1-7

3:1. Demikian juga kamu, hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, supaya jika ada di antara mereka yang tidak taat kepada Firman, mereka juga tanpa perkataan dimenangkan oleh kelakuan isterinya,

3:2 jika mereka melihat, bagaimana murni dan salehnya hidup isteri mereka itu.

3:3 Perhiasanmu janganlah secara lahiriah, yaitu dengan mengepang-ngepang rambut, memakai perhiasan emas atau dengan mengenakan pakaian yang indah-indah,

3:4 tetapi perhiasanmu ialah manusia batiniah yang tersembunyi dengan perhiasan yang tidak binasa yang berasal dari roh yang lemah lembut dan tenteram, yang sangat berharga di mata Allah.

3:5 Sebab demikianlah caranya perempuan-perempuan kudus dahulu berdandan, yaitu perempuan-perempuan yang menaruh pengharapannya kepada Allah; mereka tunduk kepada suaminya,

3:6 sama seperti Sara taat kepada Abraham dan menamai dia tuannya. Dan kamu adalah anak-anaknya, jika kamu berbuat baik dan tidak takut akan ancaman.

3:7 Demikian juga kamu, hai suami-suami, hiduplah bijaksana dengan isterimu, sebagai kaum yang lebih lemah! Hormatilah mereka sebagai teman pewaris dari kasih karunia, yaitu kehidupan, supaya doamu jangan terhalang.

 

KDRT

Dalam situs telaga.org, Pendeta Tadius Gunadi menengarai bahwa Kekerasan dalam Rumah Tangga (KdRT) adalah persoalan yang kompleks. Menurut pengamatannya, kekerasan kerap digunakan sebagai alat untuk mengekspresikan kemarahan; mengumbar kekuasaan; menyeimbangkan posisi dalam pernikahan. Apa jadinya jika nilai-nilai ini dianut oleh anggota keluarga kita.

Rasul Petrus, dalam suratnya yang pertama, mengangkat nilai-nilai yang penting dalam keluarga. Yang pertama dan diulang dalam 6 dari 7 ayat bacaan kita (dan selalu sama gemanya dalam bagian lain di Alkitab), adalah tentang ketundukan isteri kepada suami. Perhiasan terindah bagi seorang isteri adalah ketundukan kepada Allah, yang tercermin dari ketundukannya pada sang suami (ayat 3-5). Dandanan lahiriah mungkin bisa menundukkan suami sesaat, namun isteri yang hidup murni dan saleh dapat membawa suaminya menundukkan diri di bawah kebenaran firman Allah. Meski hanya satu ayat, pesan senada disampaikan pada para suami. Ketundukan pada Allah akan membawa suami menghargai isteri sebagai sesama pewaris kasih karunia- Nya, bukan memanfaatkan atau menyerang kelemahan-kelemahannya. Suami yang tidak merawat hubungan dengan isterinya dengan baik, akan mengalami kesulitan juga dalam menikmati hubungan yang indah dengan Allah (ayat 7).

Jadi, jika meneladan dan mengikuti firman Allah, keluarga semestinya bukan sasana untuk mengumbar kekerasan, baik dalam bentuk perkataan yang memojokkan, maupun tindakan fisik yang menyakitkan. Mari kembali pada rancangan Tuhan. Sama-sama menempatkan ketundukan dan kasih pada Tuhan di atas segalanya. Kiranya kasih yang bersumber dari Allah tinggal dengan limpahnya di tengah keluarga kita. –NDR

KDRT = KASIH DALAM RUMAH TANGGA

GIZI BAGI JIWA

Selasa, 29 November 2011

Bacaan : Kejadian 46:28-30 

46:28. Yakub menyuruh Yehuda berjalan lebih dahulu mendapatkan Yusuf, supaya Yusuf datang ke Gosyen menemui ayahnya. Sementara itu sampailah mereka ke tanah Gosyen.

46:29 Lalu Yusuf memasang keretanya dan pergi ke Gosyen, mendapatkan Israel, ayahnya. Ketika ia bertemu dengan dia, dipeluknyalah leher ayahnya dan lama menangis pada bahunya.

46:30 Berkatalah Israel kepada Yusuf: “Sekarang bolehlah aku mati, setelah aku melihat mukamu dan mengetahui bahwa engkau masih hidup.”

GIZI BAGI JIWA

Harold Kushner, seorang rabi dan penulis termasyhur, pernah mengemukakan bahwa pada usia di atas lima puluh, biasanya manusia mempunyai satu kerinduan khusus, yakni kerinduan akan makna. Ia pun menanyai dirinya sendiri, “Apa arti dari semua yang kumiliki, apa arti hidupku?” Ia ingin mendapatkan arti hidup. Demikian pula kurang lebih perasaan Yakub dalam kisah yang kita baca hari ini.

Yakub telah begitu lama terpisah dengan Yusuf, anak kesayangannya. Bayangkan, 22 tahun! Dan, selama itu pula ia seolah-olah kehilangan makna hidup. Saat berjumpa lagi, pertemuan mereka begitu mengharukan! Yusuf memeluk leher ayahnya dan lama menangis di bahunya (ayat 29). Pertemuan itu menghadirkan keharuan memuncak, juga kelegaan yang mendalam bagi Yakub. Katanya, “Sekarang, bolehlah aku mati setelah aku melihat mukamu dan mengetahui bahwa engkau masih hidup …” (ayat 30). Kembali melihat Yusuf adalah hal yang menyempurnakan dan “memberi gizi” bagi jiwa Yakub pada masa tuanya.

Ada kalanya hidup seseorang begitu “pahit” sehingga ia melihat segala sesuatu dengan muram dan suram. Kehilangan, kerinduan akan sesuatu, harapan yang belum tercapai, masa lalu yang pedih, bisa menjadi musababnya. Dalam relasi dengan sesama, apakah kehadiran kita memberikan “nutrisi” atau “gizi” pada jiwa orang lain, sehingga hidup mereka kembali bermakna? Kita bisa memulainya, setidaknya dari lingkup terkecil, yakni keluarga. Hadirkan diri di situ. Berikan perhatian dan kasih yang nyata. Kita dapat menjadi penguat bagi mereka, agar tegar menghadapi serta mengelola segala kepahitan hidup yang mungkin menghampiri –DKL

JADILAH PRIBADI YANG SELALU SIAP MEMBERI MAKNA

KHUSUSNYA AGAR ORANG LAIN MERASAKAN HIDUPNYA BERHARGA

Dikutip : www.sabda.org


MENYEDIAKAN DIRI

Sabtu, 18 Juni 2011

Bacaan : Kidung Agung 5:2-8

5:2. Aku tidur, tetapi hatiku bangun. Dengarlah, kekasihku mengetuk. “Bukalah pintu, dinda, manisku, merpatiku, idam-idamanku, karena kepalaku penuh embun, dan rambutku penuh tetesan embun malam!”

5:3 “Bajuku telah kutanggalkan, apakah aku akan mengenakannya lagi? Kakiku telah kubasuh, apakah aku akan mengotorkannya pula?”

5:4 Kekasihku memasukkan tangannya melalui lobang pintu, berdebar-debarlah hatiku.

5:5 Aku bangun untuk membuka pintu bagi kekasihku, tanganku bertetesan mur; bertetesan cairan mur jari-jariku pada pegangan kancing pintu.

5:6 Kekasihku kubukakan pintu, tetapi kekasihku sudah pergi, lenyap. Seperti pingsan aku ketika ia menghilang. Kucari dia, tetapi tak kutemui, kupanggil, tetapi tak disahutnya.

5:7 Aku ditemui peronda-peronda kota, dipukulinya aku, dilukainya, selendangku dirampas oleh penjaga-penjaga tembok.

5:8 Kusumpahi kamu, puteri-puteri Yerusalem: bila kamu menemukan kekasihku, apakah yang akan kamu katakan kepadanya? Katakanlah, bahwa sakit asmara aku!

 

MENYEDIAKAN DIRI

Dalam sebuah acara pemakaman, seorang pria setengah baya tampak terguncang dan menangis tanpa henti. Pria ini ternyata adalah suami dari jenazah yang akan segera dikuburkan. Ia sangat bersedih atas kepergian istrinya. Ternyata, lebih dari merasa kehilangan, sang suami merasa menyesal tidak menyediakan diri dan memberikan cukup waktu untuk menikmati kebersamaan dan kebahagiaan bersama istrinya itu ketika masih hidup. Selama ini ia terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Sekarang semua sudah terlambat. Istrinya sudah pergi.

Perempuan dalam perikop bacaan hari ini juga mengalami penyesalan setelah gagal menyediakan diri untuk kekasihnya. Suatu malam ketika ia sedang tertidur lelap, sang kekasih datang dengan tergopoh-gopoh. Akan tetapi, ia merasa malas dan berat untuk beranjak dari tempat tidurnya. Ia tak mau repot mengenakan baju serta mengotori kakinya yang telah terbasuh (ayat 3). Sementara itu si kekasih terus menanti dan bahkan sempat berusaha membuka pintu sendiri (ayat 4). Ketika akhirnya si perempuan berhasil mendorong dirinya untuk bangkit dan membukakan pintu, ternyata si kekasih sudah pergi. Si perempuan sangat menyesal, bahkan sampai mencari kekasihnya ke mana-mana, tetapi sudah hilang entah ke mana (ayat 6).

Siapa saja orang-orang yang kita kasihi dan berharga bagi kita? Sudahkah kita memberikan cukup waktu untuk mereka? Jangan sampai kita terlalu sibuk atau malas sehingga tidak bisa menyediakan diri untuk mereka. Prioritaskan pula mereka di hidup kita. Sebelum habis kesempatan untuk melakukannya dan kita hanya bisa menyesal –ALS

KALA KITA BERKATA BAHWA KITA MENGASIHI

MAKA KITA PASTI MAU MEMBERI WAKTU DAN DIRI

Dikutip : www.sabda.org

Dalam Tujuan Allah

Shalom…salam miracle

Yesaya 49:15-16 “Dapatkah seorang perempuan melupakan bayinya, sehingga ia tidak menyayangi anak dari kandungannya? Sekalipun dia melupakannya, Aku tidak akan melupakan engkau. Lihat, Aku telah melukiskan engkau di telapak tangan-Ku; tembok-tembokmu tetap di ruang mata-Ku.” Sebelum dunia dan segalanya dijadikan, Tuhan sudah mempunyai rencana atas hidup kita. Bahkan sebelum dunia kita muncul di benak orang tua kita. Tuhan sudah mempunyai rencana atas hidup kita. Hal ini dinyatakan dalam keberadaan kita ada dalam tangan-Nya yang kuat. Tidak ada yang lahir di dunia ini karena ketidaksengajaan atau kebetulan, bahkan mereka yang lahir di luar nikah sekalipun, ada dalam kekuasaan Tuhan.

 

Yang perlu direnungkan bukan bagaimana proses dan kejadian kita dilahirkan, namun bagaimana kita dapat menyelesaikan kehidupan sekarang ini. Allah tidak menjadikan jemaat yang pasif dan tidak menghasilkan, tetapi untuk menjadi jemaat yang produktif yang mampu menghasilkan buah, tentunya dalam kehendak dan perkenanan Tuhan. Marilah kita menggunakan kesempatan kehidupan ini dengan sebaik mungkin sebagai orang-orang percaya kepada Tuhan, terlebih mampu menikmati kehidupan dalam kelimpahan yang dijanjikan Tuhan.

 

Dalam Yohanes 10:10 “…Aku datang supaya mereka mempunyai hidup dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.” Dari hal itu maka bisa kita ketahui bahwa Allah mempunyai tujuan dalam kehidupan kita. Begitu pula dengan setan yang juga mempunyai tujuan selama di bumi ini? Kebanyakan anak-anak Tuhan datang ke Gereja karena kebiasaan, karena tugas dan kewajiban. Perlu diperhatikan bahwa Kekristenan bukan tugas, bukan hanya hari Minggu dengan ibadah-ibadah raya. Kekristenan adalah pola dan gaya hidup dalam keseharian kita, dan setiap saat berjalan bersama Kristus. Yesus datang ke dunia pun dengan tujuan, Dia datang tidak hanya sekedar melihat bumi, tetapi dengan suatu tujuan besar yang berkaitan dengan kehidupan kekal umat manusia.

 

Ada beberapa hal yang harus kita benahi ketika kita mengerti Yohanes 10:10 dan tidak menikmati kelimpahan sesuai dengan ayat yang dimaksud, yakni karena sikap kita yang kurang pas di hadapan Allah. Sebagai contoh, ketika kita tidak mendapatkan sesuatu tapi tidak seperti yang kita mau, maka kita sering mengomel, ngambek, kemudian marah-marah, dan selanjutnya. Kalau kita mau menikamti kehidupan dan melakukan yang terbaik, kita harus mengucap syukur kepada Tuhan. Sikap kita menentukan keberhasilan kita, atau seseorang bisa bahagia atau tidak tergantung dari sikap orang itu sendiri.

 

Efesus 2:10 “Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau supaya kita hidup di dalam-Nya.” Rasul Paulus mengajarkan bahwa ketika kita mengenal Kristus dan menjadi warga Kerajaan Allah, maka tujuan kita adalah untuk mencari tahu mengapa Allah menciptakan kita. Dalam 2 Timotius 1:9 berkata “Dialah yang menyelamatkan kita dan memanggil kita dengan panggilan kudus, bukan berdasarkan perbuatan kita, melainkan maksud dan kasih karunia-Nya sendiri, yang telah dikaruniakan kepada kita dalam Kristus Yesus sebelum permulaan zaman.” Ayat ini dengan jelas menyatakan bahwa sebelum zaman dimulai, atau sebelum bumi dijadikan, Tuhan sudah mempunyai rencana yang besar atas kehidupan kita. Kita dipanggil, kita menjadi orang pilihan, karena kita berharga dan bernilai di mata Tuhan. Mungkin ada orang tua yang mengatakan kepada anaknya tidak berguna, tapi Tuhan sangat memperhatikan setiap kita. Dia sangat mencintai kita, dan kita sangat berharga di mata-Nya bahkan disebut menjadi biji mata-Nya. Selain itu kita aman dalam perlindungan-Nya. Lebih berharga lagi Dia menyebut kita bukan hamba tetapi SAHABAT.

 

Mulai sekarang ini kenakanlah manusia barumu, memakai pikiran baru siapa kita di dalam Kristus. Jangan melihat diri kita sebagai orang yang tertolak dan tidak bisa diterima, dari keluarga yang tidak berharga, atau tidak ada yang mengasihi, itu semua bukan identias kita sekarang, mungkin identitas yang lama sebelum bertobat, ketika masih menjadi milik kegelapan, tetapi sekarang kita adalah anak Allah, dan dengan demikian kita akan lebih sering mengatakan kepada Tuhan “…TERIMA KASIH TUHAN…” sehingga dalam beraktifitas, ketika pergi beribadah ke gereja dan sebagainya dengan penuh kepercayaan diri sebab bersama dengan Allah. Kita adalah umat yang telah dipanggil, maksudnya dipanggil adalah dipisahkan hanya untuk Dia, dan kemudian Allah menguduskan kita. Ketika kita menerima panggilan Allah, maka kita akan berkata “INILAH AKU TUHAN, UTUSLAH AKU..” dan kita menjadi terang dan garam bagi dunia ini.

 

Di bulan Maret ini kiranya kita semakin mengerti tujuan dan rencana Allah dalah kehidupan jemaat Tuhan di Bethany GTM, dan dukung doa senantiasa buat pembangunan Gereja kita.

 

 

Tuhan Yesus memberkati.

 

 

Gembala Sidang,

Pdt. Ir. Joko Susanto, MA

Siapakah aku?

Rabu, 1 April 2009

Bacaan : Mazmur 8:4-10

Siapakah aku?

Seorang biolog dari Hongkong pernah meneliti tubuh manusia dan mengatakan bahwa dalam diri seorang manusia terdapat berbagai unsur bahan kimia seperti lemak, zat besi, fosfor, kapur, air, dengan jumlah yang nilainya dalam rupiah kira-kira sebesar data berikut:

o Lemak, yang hanya dapat dibuat sebatang lilin = Rp500,00
o Zat besi, yang hanya dapat dibuat 1 ons paku = Rp300,00
o Fosfor, yang hanya dapat dibuat sekotak korek api = Rp500,00
o Kapur, yang hanya untuk melabur sebuah kandang anjing = Rp1.000,00
o Air, yang dapat diperoleh secara gratis = Rp0,00

Jika perhitungan ini benar, maka nilai seorang manusia hanya sekitar Rp2.300,00. Wah, betapa murahnya! Apalagi jika mengingat fakta bahwa manusia diciptakan dari debu tanah, maka semakin dihitung sebenarnya kita — manusia ini — makin tidak ada harganya. Berdasarkan kebenaran tersebut, maka kita pasti akan terheran-heran saat melihat betapa indahnya karya dan berkat-berkat Allah bagi kita. Dan seperti raja Daud, kita juga akan bertanya hal yang sama kepada-Nya: “Tuhan, siapakah kami manusia ini sehingga Engkau membuat kami segambar dengan-Mu — memberi kami napas hidup, memerhatikan, bahkan mengindahkan kami?” (ayat 5,6).

Biarlah kita yang tidak berharga, tetapi telah dibuat Tuhan menjadi sangat berharga, makin memuliakan Tuhan saja dari hari ke hari. Tidak lupa diri, tidak banyak menuntut Tuhan, sebaliknya lebih banyak bersyukur. Jikalau bukan Tuhan, kita ini tidak ada apa-apanya dan bukanlah siapa-siapa -MNT

DIKASIHI TUHAN, ITU SUDAH BERKAT YANG LUAR BIASA

Sumber : http://www.sabda.org

Hadiah yang Mahal

Rabu, 15 Oktober 2008

Bacaan : Roma 3:21-26

3:21 Tetapi sekarang, tanpa hukum Taurat kebenaran Allah telah dinyatakan, seperti yang disaksikan dalam Kitab Taurat dan Kitab-kitab para nabi,

 

3:22 yaitu kebenaran Allah karena iman dalam Yesus Kristus bagi semua orang yang percaya. Sebab tidak ada perbedaan.

 

3:23 Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah,

 

3:24 dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus.

 

3:25 Kristus Yesus telah ditentukan Allah menjadi jalan pendamaian karena iman, dalam darah-Nya. Hal ini dibuat-Nya untuk menunjukkan keadilan-Nya, karena Ia telah membiarkan dosa-dosa yang telah terjadi dahulu pada masa kesabaran-Nya.

 

3:26 Maksud-Nya ialah untuk menunjukkan keadilan-Nya pada masa ini, supaya nyata, bahwa Ia benar dan juga membenarkan orang yang percaya kepada Yesus.

 

Hadiah yang Mahal

Arloji Rolex merupakan salah satu arloji terbaik yang pernah dibuat. Banak orang tidak akan berpikir panjang untuk membelinya. Oleh karena itu, teman-teman saya yang baru-baru ini pergi ke luar negeri membeli beberapa arloji untuk diberikan kepada anak-anak mereka sebagai oleh-oleh.

Oleh-oleh? Ya. Arloji-arloji ini adalah arloji “bajakan”, yaitu tiruan dari barang asli yang dengan mudah dapat mengelabui para turis karena harganya yang sangat murah. Arloji yang dibeli Denny dan Carol untuk anggota keluarga mereka itu agak berbeda dari arloji-arloji yang Anda beli di toko perhiasan mahal; mereknya bukan R-O-L-E-X, melainkan R-O-L-E-X-X.

Tidak banyak barang berharga yang dijual murah. Dan lebih sedikit lagi barang berharga yang gratis. Namun, hadiah yang paling penting di antara segalanya, yaitu keselamatan adalah gratis. Tidak seperti arloji Rolex imitasi, keselamatan itu tak tenilai harganya. Keselamatan itu dapat diperoleh dengan cuma-cuma karena, sebagaimana sebuah lagu pujian yang mengingatkan kita, “Yesus membayar semuanya”. Tak seorang pun dapat memperoleh keselamatan dengan usahanya sendiri (Efesus 2:8,9). Kita hanya perlu percaya dan menerima karunia hidup kekal yang ditawarkan Allah (Roma 6:23).

Keselamatan itu gratis, tetapi harganya sangat mahal. Oswald Chambers menulis, “Pengampunan, yang dapat kita terima dengan sangat mudah, dibayar dengan penderitaan di Kalvari.”

Setiap orang yang mengajarkan sesuatu yang lain semata-mata menawarkan “bajakan” dari barang yang asli –CHK

KESELAMATAN KITA SANGATLAH MAHAL BAGI ALLAH
TETAPI BENAR-BENAR GRATIS BAGI KITA