PENGENALAN YANG MENGHANGATKAN

Jumat, 9 Maret 2012

Bacaan : Yohanes 4:1-24

4:1. Ketika Tuhan Yesus mengetahui, bahwa orang-orang Farisi telah mendengar, bahwa Ia memperoleh dan membaptis murid lebih banyak dari pada Yohanes

4:2 –meskipun Yesus sendiri tidak membaptis, melainkan murid-murid-Nya, —

4:3 Iapun meninggalkan Yudea dan kembali lagi ke Galilea.

4:4. Ia harus melintasi daerah Samaria.

4:5 Maka sampailah Ia ke sebuah kota di Samaria, yang bernama Sikhar dekat tanah yang diberikan Yakub dahulu kepada anaknya, Yusuf.

4:6 Di situ terdapat sumur Yakub. Yesus sangat letih oleh perjalanan, karena itu Ia duduk di pinggir sumur itu. Hari kira-kira pukul dua belas.

4:7 Maka datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air. Kata Yesus kepadanya: “Berilah Aku minum.”

4:8 Sebab murid-murid-Nya telah pergi ke kota membeli makanan.

4:9 Maka kata perempuan Samaria itu kepada-Nya: “Masakan Engkau, seorang Yahudi, minta minum kepadaku, seorang Samaria?” (Sebab orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.)

4:10 Jawab Yesus kepadanya: “Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum! niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup.”

4:11 Kata perempuan itu kepada-Nya: “Tuhan, Engkau tidak punya timba dan sumur ini amat dalam; dari manakah Engkau memperoleh air hidup itu?

4:12 Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kami Yakub, yang memberikan sumur ini kepada kami dan yang telah minum sendiri dari dalamnya, ia serta anak-anaknya dan ternaknya?”

4:13 Jawab Yesus kepadanya: “Barangsiapa minum air ini, ia akan haus lagi,

4:14 tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.”

4:15 Kata perempuan itu kepada-Nya: “Tuhan, berikanlah aku air itu, supaya aku tidak haus dan tidak usah datang lagi ke sini untuk menimba air.”

4:16 Kata Yesus kepadanya: “Pergilah, panggillah suamimu dan datang ke sini.”

4:17 Kata perempuan itu: “Aku tidak mempunyai suami.” Kata Yesus kepadanya: “Tepat katamu, bahwa engkau tidak mempunyai suami,

4:18 sebab engkau sudah mempunyai lima suami dan yang ada sekarang padamu, bukanlah suamimu. Dalam hal ini engkau berkata benar.”

4:19 Kata perempuan itu kepada-Nya: “Tuhan, nyata sekarang padaku, bahwa Engkau seorang nabi.

4:20 Nenek moyang kami menyembah di atas gunung ini, tetapi kamu katakan, bahwa Yerusalemlah tempat orang menyembah.”

4:21 Kata Yesus kepadanya: “Percayalah kepada-Ku, hai perempuan, saatnya akan tiba, bahwa kamu akan menyembah Bapa bukan di gunung ini dan bukan juga di Yerusalem.

4:22 Kamu menyembah apa yang tidak kamu kenal, kami menyembah apa yang kami kenal, sebab keselamatan datang dari bangsa Yahudi.

4:23 Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian.

4:24 Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran.”

PENGENALAN YANG MENGHANGATKAN

Seorang perempuan Samaria yang kemungkinan besar adalah pelacur terlibat percakapan dengan Tuhan Yesus. Uniknya ia menunjukkan ketertarikan akan perkara-perkara rohani dengan menanyakan tentang tempat penyembahan yang benar (ayat 20). Entah hanya karena iseng atau hal tersebut sudah lama ada di benaknya, percakapan tersebut membawanya kepada pengetahuan yang benar akan Allah.

Yesus tidak menyebutkan tempat tertentu. Dia lebih tertarik mengajar tentang penyembahan yang benar, yaitu penyembahan dalam roh dan kebenaran (ayat 23-24 ). Yesus lalu menjelaskan maksud-Nya. Kita menyembah dalam roh, karena Allah adalah Roh. Roh kita diciptakan untuk bergaul dengan Penciptanya, sehingga hubungan kita dengan Tuhan itu lebih penting daripada sekadar ritual atau liturgi; lebih penting daripada soal tempat, waktu atau hal-hal fisik. Kita juga harus menyembah dalam kebenaran. Kita harus belajar dari Firman Tuhan tentang siapa dan seperti apa Allah yang kita sembah, bukan membuat gambaran Allah seturut apa yang kita inginkan sendiri.

Seringkali kita lebih suka berada di salah satu kubu. Entah di kubu yang menekankan kehangatan hubungan dengan Tuhan, tetapi mendefinisikan Tuhan menurut pengertian sendiri, atau di kubu yang menekankan pentingnya pengenalan akan Allah tanpa pernah membangun kehangatan hubungan dengan-Nya. Biarlah kekariban bersama Allah mendorong kita untuk semakin mengenal Dia. Dan, biarlah pemahaman kita yang makin dalam akan Allah menghangatkan terus persahabatan kita dengan-Nya. –PBS

MAKIN KENAL, MAKIN KITA BERGAIRAH MENYEMBAH TUHAN;

MAKIN MENYEMBAH, MAKIN BERHASRAT KITA MENGENAL-NYA.

Dikutip : www.sabda.org

PERJUMPAAN YANG MENGUBAHKAN

Senin, 8 November 2010

Bacaan : Yohanes 4:1-14

4:1. Ketika Tuhan Yesus mengetahui, bahwa orang-orang Farisi telah mendengar, bahwa Ia memperoleh dan membaptis murid lebih banyak dari pada Yohanes

4:2 –meskipun Yesus sendiri tidak membaptis, melainkan murid-murid-Nya, —

4:3 Iapun meninggalkan Yudea dan kembali lagi ke Galilea.

4:4. Ia harus melintasi daerah Samaria.

4:5 Maka sampailah Ia ke sebuah kota di Samaria, yang bernama Sikhar dekat tanah yang diberikan Yakub dahulu kepada anaknya, Yusuf.

4:6 Di situ terdapat sumur Yakub. Yesus sangat letih oleh perjalanan, karena itu Ia duduk di pinggir sumur itu. Hari kira-kira pukul dua belas.

4:7 Maka datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air. Kata Yesus kepadanya: “Berilah Aku minum.”

4:8 Sebab murid-murid-Nya telah pergi ke kota membeli makanan.

4:9 Maka kata perempuan Samaria itu kepada-Nya: “Masakan Engkau, seorang Yahudi, minta minum kepadaku, seorang Samaria?” (Sebab orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.)

4:10 Jawab Yesus kepadanya: “Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum! niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup.”

4:11 Kata perempuan itu kepada-Nya: “Tuhan, Engkau tidak punya timba dan sumur ini amat dalam; dari manakah Engkau memperoleh air hidup itu?

4:12 Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kami Yakub, yang memberikan sumur ini kepada kami dan yang telah minum sendiri dari dalamnya, ia serta anak-anaknya dan ternaknya?”

4:13 Jawab Yesus kepadanya: “Barangsiapa minum air ini, ia akan haus lagi,

4:14 tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.”

 

PERJUMPAAN YANG

MENGUBAHKAN

Pernahkah hati Anda tertambat pada sesuatu atau seseorang? Sesuatu yang menambat hati kita pasti istimewa dan mengesankan; lalu menciptakan kenangan tersendiri dalam ingatan. Lebih dari itu, mungkin ia juga dapat mengubah jalan kehidupan kita selanjutnya.

Demikianlah yang terjadi pada suatu siang di Sikhar. Ada dua orang yang belum pernah saling jumpa. Mereka tampak berbeda. Yang satu lelaki, yang satu perempuan; yang satu Yahudi, yang lain Samaria; yang satu haus dan tak punya timba, yang satu lagi siap mengambil air dengan timba. Kedua orang ini bertemu di sumur. Alangkah mengejutkan karena lelaki tanpa timba yang haus itu justru memiliki air hidup yang membuat siapa pun yang meminumnya tak haus lagi. Sementara perempuan yang siap menimba, ternyata adalah pihak yang mendambakan air hidup itu.

Penjumpaan dan percakapan dengan lelaki itu begitu memesona dan mengubah hidup perempuan Samaria ini. Ia berubah-dari perempuan yang status sosialnya direndahkan karena kehidupan seksual yang mencengangkan, menjadi perempuan penginjil (ayat 28, 29). Ya! Setelah berjumpa dengan Yesus, ia bersaksi bahwa dahaga hatinya telah lenyap, diganti dengan air hidup yang terus mengalir. Mengapa? Sebab Yesus menyentuh hati yang haus dan mengalirkan kehidupan baru di hati perempuan itu.

Apabila Anda mengalami dahaga jiwa yang membuat Anda merasa hampa dan mencari-cari, datanglah dan mintalah air hidup kepada Yesus. Minta Tuhan berkarya; mengubah, memperbarui, dan menyegarkan segenap aspek hidup Anda-pikiran, perkataan, tindakan, karakter, dan sebagainya –DKL

KRISTUS MENAWARKAN AIR KEHIDUPAN
SUPAYA SETELAH MEMINUMNYA, KITA TAK PERNAH LAGI KEHAUSAN

Dikutip : www.sabda.org

DEADLINE

Senin, 6 September 2010

Bacaan : Yohanes 4:6,7, 27-42

4:6 Di situ terdapat sumur Yakub. Yesus sangat letih oleh perjalanan, karena itu Ia duduk di pinggir sumur itu. Hari kira-kira pukul dua belas.

4:7 Maka datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air. Kata Yesus kepadanya: “Berilah Aku minum.”

6:27 Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepadamu; sebab Dialah yang disahkan oleh Bapa, Allah, dengan meterai-Nya.”

6:28. Lalu kata mereka kepada-Nya: “Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?”

6:29 Jawab Yesus kepada mereka: “Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.”

6:30 Maka kata mereka kepada-Nya: “Tanda apakah yang Engkau perbuat, supaya dapat kami melihatnya dan percaya kepada-Mu? Pekerjaan apakah yang Engkau lakukan?

6:31 Nenek moyang kami telah makan manna di padang gurun, seperti ada tertulis: Mereka diberi-Nya makan roti dari sorga.”

6:32 Maka kata Yesus kepada mereka: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya bukan Musa yang memberikan kamu roti dari sorga, melainkan Bapa-Ku yang memberikan kamu roti yang benar dari sorga.

6:33 Karena roti yang dari Allah ialah roti yang turun dari sorga dan yang memberi hidup kepada dunia.”

6:34 Maka kata mereka kepada-Nya: “Tuhan, berikanlah kami roti itu senantiasa.”

6:35 Kata Yesus kepada mereka: “Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.

6:36 Tetapi Aku telah berkata kepadamu: Sungguhpun kamu telah melihat Aku, kamu tidak percaya.

6:37 Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku, dan barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan Kubuang.

6:38 Sebab Aku telah turun dari sorga bukan untuk melakukan kehendak-Ku, tetapi untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku.

6:39 Dan Inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman.

6:40 Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman.”

6:41 Maka bersungut-sungutlah orang Yahudi tentang Dia, karena Ia telah mengatakan: “Akulah roti yang telah turun dari sorga.”

6:42 Kata mereka: “Bukankah Ia ini Yesus, anak Yusuf, yang ibu bapanya kita kenal? Bagaimana Ia dapat berkata: Aku telah turun dari sorga?”

DEADLINE

Ketika pekerjaan dikejar deadline (tenggat waktu), yang ada di benak hanya tuntutan “harus selesai”. Maka ketika seseorang sadar deadline menjelang, apa pun situasi yang dialami-padat aktivitas, ada masalah, kelelahan-ia akan memberi diri semaksimal mungkin untuk merampungkan tugas. Dan ia tak boleh menyerah dan tak boleh marah pada deadline, sebab untuk itulah deadline ditetapkan.

Ketika tiba saatnya Yesus menyelesaikan misi-Nya di dunia, Dia tahu waktu-Nya tak banyak. Maka, inilah kalimat kunci yang muncul dalam masa tiga tahun pelayanan-Nya: Dia selalu melayani dengan total! Dia memanfaatkan waktu sebaik mungkin untuk mengajar, menasihati, menegur, menyampaikan kabar baik, menyelamatkan orang ber-dosa. Tak heran jika beberapa kali kita membaca, Dia sampai kelelahan (ayat 6). Namun, dalam kondisi demikian pun, Yesus tak henti melakukan tugas-Nya. Dia menjangkau hati perempuan Samaria yang sengaja Dia temui, agar terjadi keselamatan baginya dan kaum sebangsanya (ayat 29, 39). Karena tak selamanya Dia akan ada di dunia, Yesus selalu berkarya dengan totalitas.

“Untuk segala sesuatu ada masanya” (Pengkhotbah 3:1), kata firman Tuhan, ada deadline-nya. Tak ada tugas yang takkan berakhir di muka bumi ini. Tugas kita sebagai anak, sebagai orangtua, sebagai pasangan, sebagai pemimpin, sebagai staf perusahaan, dan sebagainya, suatu saat harus berakhir. Tak untuk seterusnya kita akan melakukan hal-hal yang kita lakukan sekarang ini. Suatu hari setiap peran itu akan berakhir, bahkan masa hidup kita di dunia pun akan berakhir. Maka seperti Yesus, mari lakukan setiap peran setotal mungkin kita bisa –AW

TAK SEORANG PUN TAHU TENGGAT WAKTU TUHAN BAGI KITA

MAKA GUNAKAN SAJA SETIAP WAKTU UNTUK BERKARYA

Sumber : www.sabda.org

PEMUAS DAHAGA

Jumat, 28 Agustus 2009

Bacaan : Yohanes 4:12-19

4:12 Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kami Yakub, yang memberikan sumur ini kepada kami dan yang telah minum sendiri dari dalamnya, ia serta anak-anaknya dan ternaknya?”

4:13 Jawab Yesus kepadanya: “Barangsiapa minum air ini, ia akan haus lagi,

4:14 tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.”

4:15 Kata perempuan itu kepada-Nya: “Tuhan, berikanlah aku air itu, supaya aku tidak haus dan tidak usah datang lagi ke sini untuk menimba air.”

4:16 Kata Yesus kepadanya: “Pergilah, panggillah suamimu dan datang ke sini.”

4:17 Kata perempuan itu: “Aku tidak mempunyai suami.” Kata Yesus kepadanya: “Tepat katamu, bahwa engkau tidak mempunyai suami,

4:18 sebab engkau sudah mempunyai lima suami dan yang ada sekarang padamu, bukanlah suamimu. Dalam hal ini engkau berkata benar.”

4:19 Kata perempuan itu kepada-Nya: “Tuhan, nyata sekarang padaku, bahwa Engkau seorang nabi.

 

PEMUAS DAHAGA

Pernah ibu saya dirawat di ICU karena gagal jantung. Dokter memasukkan selang-selang plastik ke dalam mulutnya dari mesin pompa darah. Ketika sadar, ia tak bisa bicara. Bibirnya yang kering mencoba berbisik: “Haus … haus ….” Ia haus luar biasa, tetapi saya dilarang memberinya minum. Saya hanya boleh mengolesi bibirnya dengan kapas yang dibasahi air. Sungguh pedih melihat ia menderita kehausan, sementara yang saya lakukan tak cukup untuk memuaskan dahaganya.

Kehausan adalah penderitaan hebat. Orang bisa membayar berapa pun untuk memuaskan dahaga. Perempuan Samaria yang ditemui Yesus juga kehausan luar biasa. Bukan haus akan air, tetapi haus kasih sayang. Ia mengira, dengan menikahi seorang laki-laki, dahaganya akan kasih dapat terpuaskan. Nyatanya tidak. Ia mencoba lagi dengan laki-laki lain. Sama saja. Sampai lelaki keenam, ia tetap dahaga. Yesus berkata, yang perempuan itu butuhkan ialah “air hidup.” Maksudnya, Roh Kudus (bandingkan dengan Yohanes 7:38,39). Hanya Roh Kudus yang dapat mengisi ruang kosong di hati kita. Memberi kehangatan kasih sejati yang tak dapat manusia berikan. Jika kasih-Nya melimpah di hati, kita akan merasa puas. Tidak lagi menuntut terlalu banyak dari kasih manusia yang terbatas dan bersyarat.

Apakah Anda sering kecewa karena merasa kurang dikasihi? Apakah Anda berharap terlalu banyak pada orang terdekat? Berhentilah menjadikan orang lain sebagai sumber kasih. Minta Roh Kudus memenuhi hati Anda dengan kasih-Nya. Anda akan diubahkan oleh-Nya menjadi penyalur kasih, bukan pengemis kasih -JTI

JADIKAN TUHAN SUMBER KASIH

ANDA TAK AKAN LAGI MENJADI PENGEMIS KASIH

Sumber : www.sabda.org

PELAYANAN YANG PENUH BUAH (3)

PESAN GEMBALA

23 AGUSTUS 2009

Edisi 88 Tahun 2

 

PELAYANAN YANG PENUH BUAH (3)

Shalom… Salam Miracle…

Jemaat yang diberkati Tuhan, hari ini kita akan melanjutkan pembahasan minggu lalu dalam Injil Yohanes 4:1-42 (baca terlebih dahulu ayat-ayat ini) dimana Tuhan Yesus bertemu dengan perempuan Samaria. Dalam pembacaan pasal 1 ini, ada banyak prinsip-prinsip yang dapat kita teladani ketika Yesus melayani perempuan Samaria tersebut.

  1. MEMPRIORITASKAN KEHENDAK ALLAH
  2. KASIHNYA YANG TULUS KEPADA ORANG BERDOSA
  3. MENARUH PERHATIAN KEPADA BANYAK ORANG DAN BERSOSIALISASI.

… (sambungan minggu lalu). Lukas 2:52 menceritakan kepada kita sesuatu yang menarik mengenai pertumbuhanNya dimulai sejak anak-anak. Dikatakan bahwa “Dia bertumbuh dalam hikmat (intelektual), besarNya (fisik), hubunganNya dengan Allah (rohani), dan dengan manusia (sosial).

 

Banyak orang Kristen saat ini yang hanya mengembangkan aspek rohani dan mengesampingkan hal-hal yang lainnya. Tidak demikian dengan Yesus. PertumbuhanNya seimbang dalam segala segi yang kita sebutkan, dan Dia menjadi teladan atas kita. Pelayanan yang sukses membutuhkan pertumbuhan dan kedewasaan.

 

Dalam seluruh hidupNya banyak waktu yang diberikan untuk bergaul dengan berbagai macam orang, salah satu diantaranya Dia berkhotbah di hadapan satu orang saja, yaitu Nikodemus, tetapi juga bisa berhadapan dengan ribuan orang, jadi selalu bisa membuat kontak sosial dan menjadi sahabat masyarakat.

 

Gunakan iman kitauntuk mengatasai rasa malu dan keengganan dalam bermasyarakat. Keluarlah dari rumah, berbicaralah dengan tetangga kita. Bersahabatlah dengan penjaga toko, sopir, polisi, birokrat, dokter, tukang ojek dan lain sebagainya. Jika Yesus adalah sahabat orang berdosa, kita dapat menjadi sahabat para tetangga kita. Berusahalah untuk dapat menjadi sahabat mereka, ambil waktu untuk membangun hubungann yang tulus dengan mereka.

 

       4. MEMBANGUN FAKTOR-FAKTOR YANG DAPAT MENARIK PERHATIAN

Ketika Tuhan Yesus mendapati perempuan Samaria, pada waktu itu ia sedang mengambil air. Lalu dengan segera Dia membangun hubungan dengannya dengan mengatakan kalau Ia haus dan sangat senang kalau perempuan itu mau memberikan air untukNya. Dalam hal ini Dia membuat hubungan dengannya secara bijaksana dan tepat. Yaitu meminta bantuannya. Cara Tuhan Yesus dapat membuat orang terpedaya, memikat dan bersahabat. Sikap ini menghilangkan permusuhan antara orang Yahudi dan orang Samaria. Yesus berhasil mematahkan penghalang budaya, penghalang ras, dan penghalang agama.

 

Orang-orang seringkali terpikat dan terpedaya ketika kita mengungkapkan rasa tertarik kita terhadap apa yang mereka lakukan atau segala sesuatu yang menarik perhatian mereka. Mereka akan membuka percakapan dengan seseorang yang mengungkapkan rasa tertarik dan antusiasnya terhadap segala sesuatu yang mereka sendiri merasa tertarik. Rasa tertarik akan membangun hubungan dengan orang lain, dan dapat membuka jalan untuk percakapan yang lebih serius.

 

     5.  TIDAK MENGHAKIMI DAN MENGHUKUM ORANG

Wanita Samaria muncul sebagai figur orang yang berdosa. Namun Yesus tidak menunjukkan sikap yang angkuh atau menghakimi. Dia tidak memulainya dengan kecaman terhadap perkawinannya dengan banyak orang dan hubungan yang bebas dengan semua orang. Ini bukan berarti Dia menyetujui atau memaklumi cara hidup wanita ini. Tetapi dengan jelas menandakan bahwa Dia datang bukan untuk menghakimi wanita itu. Hal ini juga bisa kita temui dalam Yohanes 8:1-11. Ketika Yesus menorehkan jariNya di atas tanah untuk memenuhi permintaan orang-orang Farisi yang marah, karena mengharapkan Dia menghakimi wanita yang kedapatan berzinah… (BERSAMBUNG).

 

TUHAN YESUS MEMBERKATI… AMIEN

 

 

 

Gembala Sidang,

Pdt. Ir. Joko Susanto, MA

PELAYANAN YANG PENUH BUAH (1)

PESAN GEMBALA

9 AGUSTUS 2009

Edisi 86 Tahun 2

 

PELAYANAN YANG PENUH BUAH (1)

Shalom… Salam miracle…

Jemaat yang diberkati Tuhan, hari ini kita belajar dalam Injil Yohanes 4:1-42 (baca terlebih ayat-ayat ini), dimana Tuhan Yesus bertemu dengan wanita Samaria. Dalam pembacaan pasal 1 ini, ada banyak prinsip-prinsip yang dapat kita teladani ketika Yesus melayani perempuan Samaria tersebut.

 

  1. MEMPRIORITASKAN KEHENDAK ALLAH

Ketika Yohanes mengatakan kepada kita yang membaca kisah ini bahwa “Yesus harus melintasi daerah Samaria” (Yohanes 4:4). Apakah sebenarnya yang mendorong Dia untuk melakukan hal tersebut? Sebenarnya ada 2 jalan yang bisa Dia lewati untuk sampai ke daerah Galilea, yaitu rute yang melalui Samaria dan rute yang satunya adalah melewati Lembah Yordan. Meskipun jalan yang melalui Samaria merupakan rute alternatif atau suatu arah alternatif, tetapi rute ini jarang dilewati oleh orang-orang Yahudi, disebabkan  adanya pertentangan eksistensi antara orang-orang Yahudi dan orang-orang Samaria dan secara keturunan kesukuan Yesus termasuk orang Yahudi, tetapi Yesus memilih rute ini. Hal ini bukan disebabkan karena jaraknya yang lebih pendek, atau lebih cepat sampai atau alasan-alasan lainnya, tetapi dikarenakan suara yang disampaikan secara pribadi dari Bapanya yang di Surga. Inilah yang dimaksud memprioritaskan kehendak Allah.

 

Allah mempunyai misi tersendiri supaya Yesus melakukan dan menggenapinya. Allah mengetahui di jalan tersebut ada hati yang lapar dan haus akan kebenaran Allah. Allah meletakkan suara tersebut di dalam hati Yesus yang akhirnya membawa Dia pada rute yang telah ditetapkan dan kepada suatu tempat pertemuan yang tepat, yaitu sumur Yakub.

 

Saudara, kita juga perlu memiliki kepekaan yang demikian dan kemampuan untuk dapat melihat serta menerjemahkan saran Allah di dalam roh kita. Ada banyak kesempatan bagi Allah untuk bersaksi dengan cara khusus tetapi Dia perlu mempunyai keyakinan bahwa kita tidak hanya mendengar tetapi juga menaati saran-saranNya.

 

Untuk menjamin bahwa kita memiliki kepercayaan kepada Allah kita perlu memprioritaskan kehendak-Nya dan menyerahkan terlebih dahulu di atas semua komitmen kita. Kita dapat melihat sikap seperti ini di dalam kehidupan Yesus bahkan sejak Ia berumur belasan tahun. Ia bertanya kepada Maria dan Yusuf “tidakkah engkau mengetahui bahwa Aku harus melakukan kehendak Bapa?” (Lukas 2:49). Di sini sangat terlihat walaupun Ia sangat menghormati orang tuanya di dunia dan di dalam asuhan mereka, Dia memberikan kehendak BapaNya yang di Sorga sebagai prioritas yang tertinggi.

 

Pada kesempatan lain Ia mengatakan “kesukaanKu adalah mengerjakan kehendak BapaKu yang di Sorga yang telah mengutus Aku”. Kita juga harus menjadi sumber kesukaan untuk menaati kehendak Bapa kita.  

 

  1. KASIHNYA YANG TULUS KEPADA ORANG BERDOSA

Pada ayat 4 Yesus mengatakan bahwa “harus pergi melalui Samaria”, hal ini dilakukan bukan karena kondisi geografis atau adanya pertentangan dengan yang lainnya, namun yang sebenarnya adalah Yesus sengaja ingin melewati Samaria untuk memberitakan kabar kesukaan kepada perempuan Samaria dan para tetangganya di Samaria.

 

KasihNya kepadanya (orang berdosa) yang membuat Yesus melakukan hal ini. Dia sangat dikenal sebagai “sahabat orang berdosa”. Sebutan tersebut tidak membuatNya risih atau terganggu. Karena orang-orang yang terhina itulah sehingga Dia mendatangiNya, seperti yang dilakukanNya ketika mendatangi perempuan Samaria. Dia tidak bermaksud menghakiminya, tetapi rindu untuk memberikan belas kasihan dengan tulus kepada mereka yang berdosa, bahkan memberikan pertolonganNya. Yang patut kita teladani adalah “melihat orang-orang berdosa dengan cara pandang Allah”. Sebagai orang Kristen kita harus hati-hati untuk tidak menganggap diri kita benar atau menganggap orang lain salah tanpa melibatkan Kristus……(BERSAMBUNG)

 

 

 

Tuhan Yesus memberkati….Amien.

 

 

Gembala Sidang,

Pdt.Ir.Joko Susanto, MA