ANDALKAN YESUS!

Jumat, 06 Januari 2012

Bacaan : Matius 8:23-27 

8:23. Lalu Yesus naik ke dalam perahu dan murid-murid-Nyapun mengikuti-Nya.

8:24 Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur.

8:25 Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: “Tuhan, tolonglah, kita binasa.”

8:26 Ia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?” Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

8:27 Dan heranlah orang-orang itu, katanya: “Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?”

ANDALKAN YESUS!

Anak saya, Sam, tidak dapat memejamkan matanya. Suara tikus yang berlari di langit-langit kamar membuatnya takut. Saya mengingatkannya tentang cerita Yesus meredakan angin ribut. Segera setelah itu Sam berteriak sambil mengangkat tangannya, “Yesus tolong. Tikus pergi!” Sam memandang saya, sambil tersenyum ia berkata, “Ma, Yesus pintar. Tikusnya pergi!” Hanya dengan mengingat satu cerita itu, Sam yakin bahwa Yesus juga berkuasa mengatasi tikus-tikus yang mengganggunya.

Banyak orang menuntut bukti untuk dapat memercayai Tuhan. Namun, jika kita mau jujur, melimpahnya bukti tidak menjadi jaminan bahwa seseorang akan lebih percaya kepada Tuhan. Ini masalah hati. Murid-murid Yesus, misalnya. Mereka bukan hanya mendengar satu cerita, tetapi menyaksikan langsung berbagai mukjizat yang dilakukan Yesus (lihat ayat 1-17). Toh, begitu angin ribut mengamuk dan gelombang menerpa, mereka dilanda ketakutan yang sangat. Ketika mereka datang minta tolong, Yesus menegur mereka (ayat 25-26). Yesus tahu bahwa hati murid-murid lebih dikuasai ketakutan daripada keyakinan akan kuasa-Nya.

Alam semesta dan Alkitab dipenuhi berbagai kesaksian akan keajaiban karya Tuhan. Demikian pula kehidupan orang-orang per-caya, termasuk Anda tentunya. Seberapa banyak kita menyimak-nya? Tuhan tidak berubah. Dia memegang kendali atas kehidupan, dulu, sekarang, dan selamanya. Masalah apa yang membuat Anda terombang-ambing dalam ketakutan hari ini? Ingatlah siapa Tuhan dan serahkanlah masalah Anda kepada-Nya. Anda dapat mengandalkan-Nya –SWS

KUASA YESUS TIDAK PERLU DIRAGUKAN
APAKAH ANDA MEMERCAYAI-NYA

Dikutip : www.sabda.org

Iklan

DIPOJOKKAN

Senin, 25 Oktober 2010

Bacaan : Mazmur 56

56:1. Untuk pemimpin biduan. Menurut lagu: Merpati di pohon-pohon tarbantin yang jauh. Miktam dari Daud, ketika orang Filistin menangkap dia di Gat. (56-2) Kasihanilah aku, ya Allah, sebab orang-orang menginjak-injak aku, sepanjang hari orang memerangi dan mengimpit aku!

56:2 (56-3) Seteru-seteruku menginjak-injak aku sepanjang hari, bahkan banyak orang yang memerangi aku dengan sombong.

56:3 (56-4) Waktu aku takut, aku ini percaya kepada-Mu;

56:4 (56-5) kepada Allah, yang firman-Nya kupuji, kepada Allah aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?

56:5 (56-6) Sepanjang hari mereka mengacaukan perkaraku; mereka senantiasa bermaksud jahat terhadap aku.

56:6 (56-7) Mereka mau menyerbu, mereka mengintip, mengamat-amati langkahku, seperti orang-orang yang ingin mencabut nyawaku.

56:7 (56-8) Apakah mereka dapat luput dengan kejahatan mereka? Runtuhkanlah bangsa-bangsa dengan murka-Mu, ya Allah!

56:8. (56-9) Sengsaraku Engkaulah yang menghitung-hitung, air mataku Kautaruh ke dalam kirbat-Mu. Bukankah semuanya telah Kaudaftarkan?

56:9 (56-10) Maka musuhku akan mundur pada waktu aku berseru; aku yakin, bahwa Allah memihak kepadaku.

56:10 (56-11) Kepada Allah, firman-Nya kupuji, kepada TUHAN, firman-Nya kupuji,

56:11 (56-12) kepada Allah aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?

56:12 (56-13) Nazarku kepada-Mu, ya Allah, akan kulaksanakan, dan korban syukur akan kubayar kepada-Mu.

56:13 (56-14) Sebab Engkau telah meluputkan aku dari pada maut, bahkan menjaga kakiku, sehingga tidak tersandung; maka aku boleh berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan.

DIPOJOKKAN

Daud pernah mengalami masa-masa yang sulit dalam hidupnya, terutama ketika ia terpaksa hidup dalam pelarian karena dikejar-kejar untuk dibunuh oleh Raja Saul. Ia hidup dalam tekanan, terlunta-lunta dari satu tempat ke tempat yang lain; mulai Nob, Gat, Gua Adulam, hingga Padang Gurun Zif. Ia harus terpisah dari keluarganya; kelelahan dan kelaparan; terancam dan ketakutan. Ia merasa sendirian, dan semua orang seolah-olah bangkit memusuhinya.

Mazmur 56 ditulis Daud ketika ia ditangkap oleh orang Filistin di Gat, dan ia sampai terpaksa berpura-pura gila (1 Samuel 21:10-15). Akan tetapi, di tengah ketakutan dan kepahitan hidupnya itu, Daud justru menemukan kebenaran sesungguhnya. Ia tahu bahwa manusia bisa mereka-rekakan sesuatu yang jahat untuknya, memusuhi dan menginginkan kecelakaan dirinya, tetapi ia tidak gentar. Sebab ia tahu persis, dalam perlindungan Allah, ia aman.

Saat ini mungkin kita tengah mengalami situasi seperti Daud. Kita dipojokkan oleh rekan sekerja yang bermaksud menjatuhkan kita, diancam oleh orang-orang yang membenci kita, ditinggalkan teman dekat karena kebenaran yang kita perjuangkan. Kita ditentang oleh keluarga dan kerabat sendiri, disalahartikan oleh rekan sepelayanan yang terus mencari-cari kesalahan kita. Jika kita berada dalam posisi begitu, jangan kecil hati ataupun kalut. Perkuat kepercayaan kepada Allah, sehingga seperti Daud kita bisa berkata: “Kepada Allah aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?” (ayat 12). Ya, jika Allah di pihak kita, kepada siapa kita perlu takut? –AYA

ANDALKAN ALLAH, MAKA KITA TIDAK AKAN KECEWA

Sumber : www.sabda.org

Kekuatan, Kasih dan Pikiran Jernih

PESAN GEMBALA

14 MARET 2010

EDISI 117 TAHUN 3

Shalom… Salam Miracle.

Jemaat Tuhan di Bethany yang diberkati, Rasul Paulus mengatakan kepada anak rohaninya Timotius demikian:”Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan melainkan roh kekuatan, kasih dan ketertiban.” (II Timotius 1:7). Allah telah memberikan roh kuasa, roh kasih dan roh ketertiban yang diterjemahkan lebih jauh adalah roh yang menghasilkan pikiran yang jernih bagi kita. Tiga hal ini tidak terdaftar secara kebetulan. Tiga hal itulah yang membuat kita tidak seharusnya mengalami ketakutan.

Alkitab berkata bahwa Allah tidak memberikan roh ketakutan kepada kita, oleh karena itu tidak perlu kita memilikinya. Bila Ia memberikan kepada kita, maka kita harus menerimanya. Bila kita mengusir ketakutan dari kehidupan kita, maka kita akan memiliki kekuatan, kasih, dan ketertiban/pikiran jernih. Setan datang untuk mencuri, membunuh dan membinasakan (Yohanes 10:10). Ia datang untuk mencuri kekuatan kita. Ia datang untuk mencuri kejernihan pikiran kita. Ia tidak ingin pikiran kita menjadi jernih atau tertib. Ia ingin pikiran kita dipenuhi oleh mimpi-mimpi dan bayangan-bayangan yang buruk sehingga kita tidak dapat berpikir jernih, sehingga kita tidak dapat menjalankan fungsi di bumi. Itu adalah rencana setan.

Yesus datang supaya kita mempunyai hidup dan mempunyainya dengan kelimpahan. Kata “hidup” dalam Yohanes 10:10 dalam teks Yunaninya adalah “zoe” yang artinya kehidupan yang dimiliki Allah. Yesus berkata, “Aku datang supaya engkau dapat memiliki kehidupan yang dimiliki Allah supaya engkau memiliki jenis kehidupan yang dimiliki Allah supaya engkau hidup seperti Allah hidup.” Allah senantiasa rindu supaya manusia hidup seperti Ia hidup. Kita melihat kerinduan itu diekspresikan dalam Alkitab dari Kejadian hingga Wahyu. Allah memegang kendali dan Ia ingin manusia memegang kendali. Ia mengendalikan alam semesta, dan umat manusia memegang kendali atas bumi. Allah memberikan kekuasaan kepada manusia. Kekuasaan adalah hak dan kuasa untuk memerintah serta menguasai. Kita telah diberi hak oleh Allah untuk menjalani kehidupan yang penuh kuasa, kasih dan memiliki ketertiban/pikiran jernih.

Ketakutan masuk ke dalam diri manusia di taman Eden ketika Adam dan Hawa melakukan dosa pengkhianatan. Iman yang ada dalam diri mereka berubah menjadi ketakutan. Keyakinan terhadap Allah yang mereka miliki diganti dengan ketakutan. Keyakinan terhadap Allah yang mereka miliki diganti dengan ketakutan. Setelah Adam dan Hawa berbuat dosa, mereka mendengar suara Tuhan Allah berjalan-jalan di dalam taman pada hari sejuk, dan mereka mencoba bersembunyi dari Tuhan di antara pepohonan di dalam taman. Ketakutan akan membuat kita melakukan hal-hal yang bodoh, kita tidak bertukar pendapat dengan seorang yang memiliki ketakutan di dalam hatinya. Kita tidak bertukar pikiran dengan ketakutan. Ilmu medis telah memperhitungkan hal itu. Sebagian besar dokter tidak akan mengoperasi yang sedang dilanda ketakutan, mereka akan melakukan segala usaha yang dapat mereka melakukan untuk menghibur dan menenangkan pasien, juga memberikan pengertian-pengertian yang harus dipahami si pasien. Ada survey yang menyatakan bahwa tujuh puluh lima persen (75%) orang-orang yang dirawat di rumah sakit adalah orang-orang yang dilanda ketakutan, kekuatiran dan ketegangan.

Iman adalah sebuah kekuatan dan ketakutan adalah sebuah kekuatan, keduanya memiliki potensi untuk dikembangkan. Hanya tujuh persen (7 %) dari orang-orang yang tinggal di Rusia yang benar-benar menjadi anggota partai komunis, namun dari tujuh persen itu dapat mengendalikan sembilan puluh tiga persen manusia lainnya melalui ketakutan. Mereka tidak mengendalikan melalui senjata, peluru danbom. Mereka mengendalikan manusia lainnya dengan ketakutan.

Ketakutan dapat berpindah dari seseorang kepada orang-orang lainnya. Firman Allah berkata “camkanlah apa yang kamu dengar.” (Markus 4:24). Kita harus berhati-hati dengan apa yang kita dengar. Ketakutan mengganggu kejernihan pikiran kita. Kita perlu memahami hal ini. Kita dipihak yang percaya atau di pihak yang tidak percaya. Tidak percaya bukanlah berarti tidak memiliki kepercayaan. Tidak percaya berarti mempercayai hal-hal yang salah. Kita senantiasa mempercayai sesuatu. Bila kita beriman, kita akan menang. Bila kita menyerah pada ketakutan, maka kita akan tenggelam.

Ketakutan akan menarik roh-roh Iblis. Manusia telah menemukan bahwa beberapa spesies ikan hiu dapat mencium bau darah di dalam air dari jarak satu mil, dan mereka akan mengikuti bau itu tepat di tempat yang mengeluarkan darah. Ketakutan bagaikan hal seperti itu. Roh-roh Iblis di alam rohani akan mencium adanya ketakutan dan mengikutinya hingga ke orang yang sedang dilanda ketakutan. Kemudia roh-roh itu akan menemukan apa yang ditakuti oleh orang itu, ketika orang itu mulai mengucapkannya.

Yesus berkata bahwa apa yang diucapkan mulut meluap dari hati (Matius 12:34). Kita memberitahukan hal-hal yang kita takuti kepada setan dan mereka akan pergi ke luar dan berusaha agar yang kita takuti menjadi kenyataan.

Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan melainkan roh kekuatan, kasih dan ketertiban.

Tuhan Yesus memberkati kita semua…amien

Gembala Sidang,

Pdt. Ir. Joko Susanto, MA

Kekuatan, Kasih dan Pikiran Jernih

PESAN GEMBALA

14 MARET 2010

EDISI 117 TAHUN 3

Shalom… Salam Miracle.

Jemaat Tuhan di Bethany yang diberkati, Rasul Paulus mengatakan kepada anak rohaninya Timotius demikian:”Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan melainkan roh kekuatan, kasih dan ketertiban.” (II Timotius 1:7). Allah telah memberikan roh kuasa, roh kasih dan roh ketertiban yang diterjemahkan lebih jauh adalah roh yang menghasilkan pikiran yang jernih bagi kita. Tiga hal ini tidak terdaftar secara kebetulan. Tiga hal itulah yang membuat kita tidak seharusnya mengalami ketakutan.

Alkitab berkata bahwa Allah tidak memberikan roh ketakutan kepada kita, oleh karena itu tidak perlu kita memilikinya. Bila Ia memberikan kepada kita, maka kita harus menerimanya. Bila kita mengusir ketakutan dari kehidupan kita, maka kita akan memiliki kekuatan, kasih, dan ketertiban/pikiran jernih. Setan datang untuk mencuri, membunuh dan membinasakan (Yohanes 10:10). Ia datang untuk mencuri kekuatan kita. Ia datang untuk mencuri kejernihan pikiran kita. Ia tidak ingin pikiran kita menjadi jernih atau tertib. Ia ingin pikiran kita dipenuhi oleh mimpi-mimpi dan bayangan-bayangan yang buruk sehingga kita tidak dapat berpikir jernih, sehingga kita tidak dapat menjalankan fungsi di bumi. Itu adalah rencana setan.

Yesus datang supaya kita mempunyai hidup dan mempunyainya dengan kelimpahan. Kata “hidup” dalam Yohanes 10:10 dalam teks Yunaninya adalah “zoe” yang artinya kehidupan yang dimiliki Allah. Yesus berkata, “Aku datang supaya engkau dapat memiliki kehidupan yang dimiliki Allah supaya engkau memiliki jenis kehidupan yang dimiliki Allah supaya engkau hidup seperti Allah hidup.” Allah senantiasa rindu supaya manusia hidup seperti Ia hidup. Kita melihat kerinduan itu diekspresikan dalam Alkitab dari Kejadian hingga Wahyu. Allah memegang kendali dan Ia ingin manusia memegang kendali. Ia mengendalikan alam semesta, dan umat manusia memegang kendali atas bumi. Allah memberikan kekuasaan kepada manusia. Kekuasaan adalah hak dan kuasa untuk memerintah serta menguasai. Kita telah diberi hak oleh Allah untuk menjalani kehidupan yang penuh kuasa, kasih dan memiliki ketertiban/pikiran jernih.

Ketakutan masuk ke dalam diri manusia di taman Eden ketika Adam dan Hawa melakukan dosa pengkhianatan. Iman yang ada dalam diri mereka berubah menjadi ketakutan. Keyakinan terhadap Allah yang mereka miliki diganti dengan ketakutan. Keyakinan terhadap Allah yang mereka miliki diganti dengan ketakutan. Setelah Adam dan Hawa berbuat dosa, mereka mendengar suara Tuhan Allah berjalan-jalan di dalam taman pada hari sejuk, dan mereka mencoba bersembunyi dari Tuhan di antara pepohonan di dalam taman. Ketakutan akan membuat kita melakukan hal-hal yang bodoh, kita tidak bertukar pendapat dengan seorang yang memiliki ketakutan di dalam hatinya. Kita tidak bertukar pikiran dengan ketakutan. Ilmu medis telah memperhitungkan hal itu. Sebagian besar dokter tidak akan mengoperasi yang sedang dilanda ketakutan, mereka akan melakukan segala usaha yang dapat mereka melakukan untuk menghibur dan menenangkan pasien, juga memberikan pengertian-pengertian yang harus dipahami si pasien. Ada survey yang menyatakan bahwa tujuh puluh lima persen (75%) orang-orang yang dirawat di rumah sakit adalah orang-orang yang dilanda ketakutan, kekuatiran dan ketegangan.

Iman adalah sebuah kekuatan dan ketakutan adalah sebuah kekuatan, keduanya memiliki potensi untuk dikembangkan. Hanya tujuh persen (7 %) dari orang-orang yang tinggal di Rusia yang benar-benar menjadi anggota partai komunis, namun dari tujuh persen itu dapat mengendalikan sembilan puluh tiga persen manusia lainnya melalui ketakutan. Mereka tidak mengendalikan melalui senjata, peluru danbom. Mereka mengendalikan manusia lainnya dengan ketakutan.

Ketakutan dapat berpindah dari seseorang kepada orang-orang lainnya. Firman Allah berkata “camkanlah apa yang kamu dengar.” (Markus 4:24). Kita harus berhati-hati dengan apa yang kita dengar. Ketakutan mengganggu kejernihan pikiran kita. Kita perlu memahami hal ini. Kita dipihak yang percaya atau di pihak yang tidak percaya. Tidak percaya bukanlah berarti tidak memiliki kepercayaan. Tidak percaya berarti mempercayai hal-hal yang salah. Kita senantiasa mempercayai sesuatu. Bila kita beriman, kita akan menang. Bila kita menyerah pada ketakutan, maka kita akan tenggelam.

Ketakutan akan menarik roh-roh Iblis. Manusia telah menemukan bahwa beberapa spesies ikan hiu dapat mencium bau darah di dalam air dari jarak satu mil, dan mereka akan mengikuti bau itu tepat di tempat yang mengeluarkan darah. Ketakutan bagaikan hal seperti itu. Roh-roh Iblis di alam rohani akan mencium adanya ketakutan dan mengikutinya hingga ke orang yang sedang dilanda ketakutan. Kemudia roh-roh itu akan menemukan apa yang ditakuti oleh orang itu, ketika orang itu mulai mengucapkannya.

Yesus berkata bahwa apa yang diucapkan mulut meluap dari hati (Matius 12:34). Kita memberitahukan hal-hal yang kita takuti kepada setan dan mereka akan pergi ke luar dan berusaha agar yang kita takuti menjadi kenyataan.

Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan melainkan roh kekuatan, kasih dan ketertiban.

Tuhan Yesus memberkati kita semua…amien

Gembala Sidang,

Pdt. Ir. Joko Susanto, MA