BERDOA UNTUK NERO

Sabtu, 14 Januari 2012

Bacaan : 1Timotius 2:1-7

2:1. Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang,

2:2 untuk raja-raja dan untuk semua pembesar, agar kita dapat hidup tenang dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan.

2:3 Itulah yang baik dan yang berkenan kepada Allah, Juruselamat kita,

2:4 yang menghendaki supaya semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran.

2:5 Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus,

2:6 yang telah menyerahkan diri-Nya sebagai tebusan bagi semua manusia: itu kesaksian pada waktu yang ditentukan.

2:7 Untuk kesaksian itulah aku telah ditetapkan sebagai pemberita dan rasul–yang kukatakan ini benar, aku tidak berdusta–dan sebagai pengajar orang-orang bukan Yahudi, dalam iman dan kebenaran.

BERDOA UNTUK NERO

Ketika Paulus menulis surat kepada Timotius, pemerintahan Romawi berada di tangan Nero, kaisar yang terkenal karena kebengisannya. Pada masa itu, tidak sedikit pengikut Kristus yang dibantai, dibakar, atau dijadikan mangsa binatang buas. Nero bahkan mengambinghitamkan mereka, ketika kebakaran melalap habis kota Roma. Untuk raja yang demikian Paulus meminta umat Tuhan berdoa (ayat 2). Bagaimana perasaan kita jika menjadi jemaat saat itu?

Apakah Paulus mengajak jemaat berdoa bagi pemerintah agar mereka tergerak membuat kebijakan yang baik sehingga mereka tidak dianiaya lagi tetapi boleh hidup tenang dan tenteram? Menarik untuk memperhatikan bagaimana Paulus membawa jemaat melihat apa yang dikehendaki Tuhan dalam doa mereka: Tuhan ingin agar semua orang, termasuk pemerintah, diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran (ayat 3-4). Jelas jika pemerintah benar-benar dibawa mengenal Tuhan, tentulah hidup mereka akan berubah, dan negeri yang mereka pimpin bisa tenang dan tenteram; jemaat bisa hidup dalam kesalehan dan kehormatan.

Hari ini banyak orang mencela dan mengejek pemerintah, yang memang tidak sempurna. Sebagai anak-anak Tuhan, kita diminta mendoakan semua orang, termasuk pemerintah kita. Bukan sekadar agar ada keajaiban yang membuat kebijakan mereka berpihak pada kepentingan kita, melainkan juga agar mereka mengenal kebenaran dan diselamatkan. Itulah yang menyenangkan hati Tuhan. Mari ambil waktu melakukannya hari ini –ARS

TUHAN, TAK SATU PUN PEMIMPIN YANG BANGKIT TANPA IZIN-MU

BAWALAH MEREKA MENGENAL DAN MELANGKAH DALAM JALAN-MU

Dikutip : www.sabda.org

Iklan

SUARA HATI

Jumat, 30 September 2011

Bacaan : Amsal 14:10-16 

14:10. Hati mengenal kepedihannya sendiri, dan orang lain tidak dapat turut merasakan kesenangannya.

14:11. Rumah orang fasik akan musnah, tetapi kemah orang jujur akan mekar.

14:12. Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut.

14:13. Di dalam tertawapun hati dapat merana, dan kesukaan dapat berakhir dengan kedukaan.

14:14. Orang yang murtad hatinya menjadi kenyang dengan jalannya, dan orang yang baik dengan apa yang ada padanya.

14:15. Orang yang tak berpengalaman percaya kepada setiap perkataan, tetapi orang yang bijak memperhatikan langkahnya.

14:16. Orang bijak berhati-hati dan menjauhi kejahatan, tetapi orang bebal melampiaskan nafsunya dan merasa aman.

14:17. Siapa lekas naik darah, berlaku bodoh, tetapi orang yang bijaksana, bersabar.

14:18. Orang yang tak berpengalaman mendapat kebodohan, tetapi orang yang bijak bermahkotakan pengetahuan.

14:19. Orang jahat tunduk di dekat orang baik, orang fasik di depan pintu gerbang orang benar.

14:20. Juga oleh temannya orang miskin itu dibenci, tetapi sahabat orang kaya itu banyak.

14:21. Siapa menghina sesamanya berbuat dosa, tetapi berbahagialah orang yang menaruh belas kasihan kepada orang yang menderita.

14:22. Tidak sesatkah orang yang merencanakan kejahatan? Tetapi yang merencanakan hal yang baik memperoleh kasih dan setia.

14:23. Dalam tiap jerih payah ada keuntungan, tetapi kata-kata belaka mendatangkan kekurangan saja.

14:24. Mahkota orang bijak adalah kepintarannya; tajuk orang bebal adalah kebodohannya.

14:25. Saksi yang setia menyelamatkan hidup, tetapi siapa menyembur-nyemburkan kebohongan adalah pengkhianat.

14:26. Dalam takut akan TUHAN ada ketenteraman yang besar, bahkan ada perlindungan bagi anak-anak-Nya.

14:27 Takut akan TUHAN adalah sumber kehidupan sehingga orang terhindar dari jerat maut.

14:28. Dalam besarnya jumlah rakyat terletak kemegahan raja, tetapi tanpa rakyat runtuhlah pemerintah.

14:29. Orang yang sabar besar pengertiannya, tetapi siapa cepat marah membesarkan kebodohan.

14:30. Hati yang tenang menyegarkan tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang.

14:31. Siapa menindas orang yang lemah, menghina Penciptanya, tetapi siapa menaruh belas kasihan kepada orang miskin, memuliakan Dia.

14:32. Orang fasik dirobohkan karena kejahatannya, tetapi orang benar mendapat perlindungan karena ketulusannya.

14:33. Hikmat tinggal di dalam hati orang yang berpengertian, tetapi tidak dikenal di dalam hati orang bebal.

14:34. Kebenaran meninggikan derajat bangsa, tetapi dosa adalah noda bangsa.

14:35. Raja berkenan kepada hamba yang berakal budi, tetapi kemarahannya menimpa orang yang membuat malu.

SUARA HATI

Arl Weisman mewawancarai 1.036 orang yang telah bercerai untuk meneliti penyebabnya. Ternyata 80% menyatakan bahwa sebelum menikah, sudah muncul keraguan dalam hati mereka untuk bisa bertahan hidup bersama pasangannya. Ada yang terasa mengganjal di hati. Namun, perasaan itu ditutupi rasa optimis bahwa sesudah menikah semuanya akan berubah. Atau, sudah telanjur memastikan tanggal pernikahan. Weisman, dalam bukunya, Serious Doubts (Keraguan Serius) berkata: “Jika Anda sangat ragu menikahi seseorang, jangan nekat! Dengarkan suara hati agar jangan salah jalan.”

Hati adalah pusat kehidupan batin. Tempat diolahnya perasaan dan pikiran terdalam. Dari hati muncul penilaian jujur pada diri sendiri. Suara hati membisikkannya kepada kita, terutama jika ada yang tak beres. Kita bisa saja mengabaikannya dan lebih menuruti apa kata orang. Namun, hati akan merana (ayat 10, 13). Orang bijak tak akan bertindak berdasarkan apa kata orang (ayat 15). Ia akan berhati-hati melangkah; peka mendengar suara hati. Ia tak akan ceroboh mengambil jalan yang disangka lurus. Ia tidak akan menjalaninya sebelum yakin bahwa jalan itu benar-benar lurus.

Salah jalan memang bukan akhir. Tuhan bisa membuat keputusan-keputusan keliru yang kita buat menjadi sesuatu yang berakhir baik. Anda, dengan pertolongan Tuhan, bisa kembali menempuh jalan yang benar. Namun, prosesnya menghabiskan waktu dan tenaga. Menguras pikiran dan perasaan. Anda akan mengalami kesusahan yang tak perlu terjadi. Jadi, sebelum mengambil keputusan penting, datanglah kepada Tuhan. Mintalah kepekaan untuk mendengar pimpinan-Nya, bahkan lewat suara hati Anda –JTI

SUARA HATI ADALAH SOBAT YANG PALING BERANI BICARA

IA BERANI BERKATA “TIDAk” SAAT SEMUANYA BERKATA “YA”

Dikutip : www.sabda.org


PAGAR PERISAI

Senin, 15 Agustus 2011

Bacaan : Mazmur 5

 

5:1. Untuk pemimpin biduan. Dengan permainan suling. Mazmur Daud. (5-2) Berilah telinga kepada perkataanku, ya TUHAN, indahkanlah keluh kesahku.

5:2 (5-3) Perhatikanlah teriakku minta tolong, ya Rajaku dan Allahku, sebab kepada-Mulah aku berdoa.

5:3 (5-4) TUHAN, pada waktu pagi Engkau mendengar seruanku, pada waktu pagi aku mengatur persembahan bagi-Mu, dan aku menunggu-nunggu.

5:4 (5-5) Sebab Engkau bukanlah Allah yang berkenan kepada kefasikan; orang jahat takkan menumpang pada-Mu.

5:5 (5-6) Pembual tidak akan tahan di depan mata-Mu; Engkau membenci semua orang yang melakukan kejahatan.

5:6 (5-7) Engkau membinasakan orang-orang yang berkata bohong, TUHAN jijik melihat penumpah darah dan penipu.

 

5:7. (5-8) Tetapi aku, berkat kasih setia-Mu yang besar, aku akan masuk ke dalam rumah-Mu, sujud menyembah ke arah bait-Mu yang kudus dengan takut akan Engkau.

5:8 (5-9) TUHAN, tuntunlah aku dalam keadilan-Mu karena seteruku; ratakanlah jalan-Mu di depanku.

5:9 (5-10) Sebab perkataan mereka tidak ada yang jujur, batin mereka penuh kebusukan, kerongkongan mereka seperti kubur ternganga, lidah mereka merayu-rayu.

5:10 (5-11) Biarlah mereka menanggung kesalahan mereka, ya Allah, biarlah mereka jatuh karena rancangannya sendiri; buanglah mereka karena banyaknya pelanggaran mereka, sebab mereka memberontak terhadap Engkau.

5:11 (5-12) Tetapi semua orang yang berlindung pada-Mu akan bersukacita, mereka akan bersorak-sorai selama-lamanya, karena Engkau menaungi mereka; dan karena Engkau akan bersukaria orang-orang yang mengasihi nama-Mu.

5:12 (5-13) Sebab Engkaulah yang memberkati orang benar, ya TUHAN; Engkau memagari dia dengan anugerah-Mu seperti perisai.

  

PAGAR PERISAI

Anugerah, atau dalam bahasa Yunani charis, ialah kemurahan Allah yang berlaku secara cuma-cuma dan universal. Allah memberikannya bukan karena kita mampu dan hebat, tetapi justru karena kita payah dan tidak berdaya. Anugerah juga berbicara tentang pengaruh kemurahan Allah itu di dalam hati penerimanya, yang selanjutnya melahirkan perbuatan yang penuh rasa syukur kepada Dia yang mem-berikan anugerah. Anugerah memberi kita kuasa dan kemampuan untuk hidup sebagai orang benar.

Daud menggambarkan kedua aspek anugerah itu secara indah. Ia melukiskannya sebagai pagar dan perisai dalam konteks pertempuran melawan musuh. Pagar menggambarkan perlindungan yang mengelilingi kita, menegaskan batas, memberikan rasa aman, menjaga kita terhadap serangan dari berbagai penjuru. Allah menaungi kita karena kita tidak berdaya dan memilih untuk berlindung kepada-Nya (ayat 12). Berlindung dari apa? Dari serangan kejahatan yang diuraikan dalam ayat-ayat sebelumnya. Pagar anugerah Allah memisahkan kita dari si jahat.

Perisai juga melindungi kita, namun dari serangan yang spesifik. Berbeda dari pagar, kita perlu mengangkatnya untuk menangkis serangan musuh. Perisai anugerah, dengan demikian, memampukan kita untuk secara aktif menolak kejahatan, mengelakkan cecaran pencobaan, memadamkan panah api si jahat yang mengincar jiwa.

Setiap hari, dari waktu ke waktu, kita memerlukan anugerah Allah. Di dalam Kristus, kita menerima anugerah demi anugerah (Yohanes 1:16). Dalam perlindungan pagar dan perisai anugerah-Nya itu, kita sepenuhnya aman dan tenang, lega dan puas –ARS

BAGI ORANG YANG MENYADARI KETIDAKBERDAYAANNYA

ANUGERAH ADALAH PELUKAN PERLINDUNGAN ALLAH

Dikutip : www.sabda.org

 

TIADA BANDINGNYA

Jumat, 3 September 2010

Bacaan : 1Petrus 4:7-11

4:7. Kesudahan segala sesuatu sudah dekat. Karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kamu dapat berdoa.

4:8 Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.

4:9 Berilah tumpangan seorang akan yang lain dengan tidak bersungut-sungut.

4:10 Layanilah seorang akan yang lain, sesuai dengan karunia yang telah diperoleh tiap-tiap orang sebagai pengurus yang baik dari kasih karunia Allah.

4:11 Jika ada orang yang berbicara, baiklah ia berbicara sebagai orang yang menyampaikan firman Allah; jika ada orang yang melayani, baiklah ia melakukannya dengan kekuatan yang dianugerahkan Allah, supaya Allah dimuliakan dalam segala sesuatu karena Yesus Kristus. Ialah yang empunya kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya! Amin.

TIADA BANDINGNYA

Maukah Anda antri membeli bensin seharga Rp 300,00 per liter? Banyak pengemudi di Massachusetts mau melakukannya. Beberapa jam sebelum sebuah pompa bensin dibuka, lebih dari 100 mobil telah antri di sepanjang jalan. Pemilik pompa itu telah mengiklankan bensin yang dijualnya dengan sangat murah. Ia berkata bahwa ia mencoba meringankan beban para pelanggannya.

Dalam 1Petrus 4 tertulis tentang suatu hadiah dalam bentuk lain, yang menunjukkan kemurahan hati sang pemberi, yakni “kasih karunia Allah” (ayat 10). Kasih karunia adalah kemurahan hati yang diberikan kepada kita yang sebenarnya tidak layak menerimanya–kebaikan cuma-cuma yang datang dari Tuhan. Kasih karunia-Nya yang kita alami tidak hanya berupa pengampunan, tetapi juga berupa kekuatan dan kemampuan yang diberikan-Nya untuk menolong kita agar dapat hidup sesuai kehendak-Nya.

Kasih karunia yang diterima dan digunakan dengan semestinya dapat memberi pengaruh yang sangat besar, yakni mendatangkan berkat bagi diri sendiri dan orang lain. Tetapi di atas segalanya, hal itu akan memuliakan nama sang Pemberi, dan menyatakan kebaikan-Nya yang berlimpah. Petrus mendorong para pembaca suratnya untuk menggunakan dan menyatakan kasih karunia Allah dengan cara berjaga-jaga dalam doa, menyatakan kasih, bersikap ramah, dan melayani melalui Firman Allah (ayat 7-11).

Bensin Rp 300,00 per liter–hampir cuma-cuma! Namun kasih karunia Allah yang diberikan kepada kita untuk melayani-Nya benar-benar diberikan dengan cuma-cuma! Ini merupakan tawaran yang tiada bandingnya di dunia ini–yang dapat kita miliki –MRDII


God freely gives grace to all
Who on His Word rely,
For they have learned the secret of
His infinite supply. –DJD

KASIH KARUNIA ALLAH HANYA DAPAT DIBATASI
OLEH BATAS YANG KITA TENTUKAN SENDIRI

Sumber : www.sabda.org

KETENANGAN SEJATI

Kamis, 29 Juli 2010

Bacaan : Mazmur 62

62:1. Untuk pemimpin biduan. Menurut: Yedutun. Mazmur Daud. (62-2) Hanya dekat Allah saja aku tenang, dari pada-Nyalah keselamatanku.

62:2 (62-3) Hanya Dialah gunung batuku dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.

62:3 (62-4) Berapa lamakah kamu hendak menyerbu seseorang, hendak meremukkan dia, hai kamu sekalian, seperti terhadap dinding yang miring, terhadap tembok yang hendak roboh?

62:4 (62-5) Mereka hanya bermaksud menghempaskan dia dari kedudukannya yang tinggi; mereka suka kepada dusta; dengan mulutnya mereka memberkati, tetapi dalam hatinya mereka mengutuki. Sela

62:5 (62-6) Hanya pada Allah saja kiranya aku tenang, sebab dari pada-Nyalah harapanku.

62:6 (62-7) Hanya Dialah gunung batuku dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.

62:7 (62-8) Pada Allah ada keselamatanku dan kemuliaanku; gunung batu kekuatanku, tempat perlindunganku ialah Allah.

62:8. (62-9) Percayalah kepada-Nya setiap waktu, hai umat, curahkanlah isi hatimu di hadapan-Nya; Allah ialah tempat perlindungan kita. Sela

62:9 (62-10) Hanya angin saja orang-orang yang hina, suatu dusta saja orang-orang yang mulia. Pada neraca mereka naik ke atas, mereka sekalian lebih ringan dari pada angin.

62:10 (62-11) Janganlah percaya kepada pemerasan, janganlah menaruh harap yang sia-sia kepada perampasan; apabila harta makin bertambah, janganlah hatimu melekat padanya.

62:11 (62-12) Satu kali Allah berfirman, dua hal yang aku dengar: bahwa kuasa dari Allah asalnya,

62:12 (62-13) dan dari pada-Mu juga kasih setia, ya Tuhan; sebab Engkau membalas setiap orang menurut perbuatannya.

KETENANGAN SEJATI

Film Love on Diet mengisahkan tentang seorang gadis yang mengalami patah hati. Karena tak tahan menanggung sakit hati, ia pun mencari pelarian. Caranya: dengan terus menerus makan. Akibatnya, tubuh yang tadinya ideal berubah drastis karena obesitas. Maka, sisa film itu kemudian membeberkan perjuangannya yang berat untuk mengembalikan berat tubuh idealnya.

Ketika orang tertekan, umumnya mereka mencari pelarian untuk mengatasinya. Mulai dari makan banyak, belanja gila-gilaan, menenggak minuman keras, merokok, mengisap narkoba, atau melakukan hal-hal negatif lain. Sayangnya, semua itu takkan pernah benar-benar mengatasi stres atau sakit hati. Sebaliknya, justru akan membawa pada masalah lain yang jauh lebih besar.

Mari kita meneladani Daud. Ketika musuh mengejarnya, ia berlindung kepada Tuhan. Ia tak berlari ke tempat yang salah, dan dari Tuhan ia mendapat pertolongan. Dalam hadirat Tuhan, ia menemukan ketenangan sejati. Kepercayaan kepada Allah (ayat 9), itulah yang membuat hati Daud tenang, sebab Daud mengenal siapa Allah yang ia sembah. Daud tahu hidupnya ada dalam perlindungan Allah Mahakuasa yang mengasihinya.

Hidup tidak akan pernah luput dari masalah. Ketika hati menjadi sesak, jangan lari pada yang lain. Curahkan isi hati kita kepada Allah saja, melalui doa dan pujian. Serahkan kekhawatiran dan beban kita kepada Allah. Jika ada sakit hati, mintalah Allah memampukan kita untuk mengampuni, sebagaimana Dia telah mengampuni kita. Mintalah kekuatan dan kedamaian dari Allah agar kita dapat terus melangkah menghadapi tantangan setiap hari –VT

DUNIA HANYA MENAWARKAN KETENANGAN YANG SEMU

HANYA DI DALAM KRISTUS ADA KETENANGAN YANG SEJATI

Sumber : www.sabda.org

MEMERCAYAKAN DIRI

Senin, 26 Juli 2010

Bacaan : Ibrani 11:5,6

11:5 Karena iman Henokh terangkat, supaya ia tidak mengalami kematian, dan ia tidak ditemukan, karena Allah telah mengangkatnya. Sebab sebelum ia terangkat, ia memperoleh kesaksian, bahwa ia berkenan kepada Allah.

11:6 Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada, dan bahwa Allah memberi upah kepada orang yang sungguh-sungguh mencari Dia.

MEMERCAYAKAN DIRI

Seorang bapak cemas. Pesta pernikahan anaknya akan digelar di alam terbuka beberapa hari lagi. Padahal tiap hari turun hujan. Jika hujan turun saat pesta berlangsung, semua acara bisa berantakan! Seorang teman menawarkan solusi. “Pakailah pawang hujan, ” ujarnya, “Serahkan saja kepadanya, semua pasti beres!” Sebagai orang beriman, sang bapak menolak. Ia merenung: “Daripada memercayakan diri pada pawang, lebih baik aku memercayakan diri kepada Yesus, Raja alam raya.” Ia pun bertelut. Berserah. Hatinya menjadi tenang. Saat pesta berlangsung, cuaca ternyata cerah!

Beriman berarti memercayakan diri kepada Tuhan dan kuasa-Nya. Orang yang beriman harus yakin bahwa Allah ada dan sanggup memberi upah kepada mereka yang sungguh-sungguh mencari-Nya. Sikap iman seperti ini ditunjukkan oleh Henokh. Kitab Kejadian mencatatnya sebagai orang yang “hidup bergaul dengan Allah” (Kejadian 5:24). Dalam terjemahan lain: “berjalan bersama Allah”. Henokh melangkah sambil berserah. Ia percayakan hidup dan masa depannya kepada Allah, sehingga damai sejahtera mengiringi langkahnya. Akhir hidupnya pun diatur Tuhan begitu indah. Henokh tidak mengalami sakit atau kematian. Allah mengangkatnya.

Hanya dengan memercayakan diri, kita memperoleh ketenangan. Mengapa Anda tidak khawatir menyimpan uang di bank? Karena Anda memercayakan diri pada nama baik bank itu. Mengapa Anda tidak khawatir melepas anak-anak di sekolah? Karena Anda memercayakan mereka kepada para guru. Dengan cara yang sama, percayakanlah diri Anda pada Tuhan! Berjalanlah dengan-Nya, maka hati Anda pun tenang –JTI

KITA BISA MELANGKAH MANTAP

BUKAN KARENA PERCAYA DIRI

MELAINKAN KARENA MEMERCAYAKAN DIRI

Sumber : www.sabda.org

Menjadi Tenang

4 Juli 2010

Edisi 133 Tahun 3

Pesan Gembala

MENJADI TENANG

Shallom…Salam miracle..

Jemaat Tuhan di gereja Bethany yang diberkati Tuhan, kita semua harus belajar menjadi tenang di hadirat Allah, menjadi tenang bagi orang percaya, dapat dipergunakan untuk menggambarkan suatu waktu ketika orang-orang Kristen mengambil waktu untuk berpikir. Kita mulai dari kitab dalam Perjanjian Lama yaitu kitab Mazmur yang menuliskan kata “SELA” sebanyak tujuh puluh empat (74) kali dan kata yang sama ditulis dalam Habakuk sebanyak tiga (3) kali. Yang dimaksud kata “SELA” adalah suatu perhentian atau peristirahatan dan menjadi tenang, seperti halnya dalam permainan musik, kadang diperlukan suatu sela. Arti yang lain dari sela adalah “berhenti sejenak dan pikirkanlah”, maksudnya adalah kita harus belajar menjadi tenang dihadapan Allah.

Dalam musik sebuah perhentian atau istirahat menekankan akan variasi dan intensitasnya dan membuat menjadi sesuatu yang baru. Ketika Allah memilih untuk menggunakan satu kata sebanyak tujuh puluh (70) kali, itu menjadi sesuatu yang menarik perhatian pembacanya. Kita ketahui bahwa setiap titik dan koma adalah diinspirasi dan mempunyai arti. Maka jelaslah setiap kata pun dihembusi oleh nafas Allah. I Tesalonika 4:11 menyatakan “Belajarlah tenang”. Terjemahan lain berbunyi “Berkonsentrasilah untuk menjadi tenang”. Allah sedang berkata bahwa kita harus belajar menjadi tenang. Disiplin menghasilkan ketenangan. Yesaya 30:15 berkata “Di dalam tinggal tenang dan percaya terletak kekuatanmu.”. Banyak dari kita perlu mengenal diri kita sendiri namun kita takut sendirian. Perlu bantuan siaran radio atau televisi untuk menemani tidur, dan sedikit sekali yang mengambil waktu untuk mendengar suara Tuhan. Sekarang ini masyarakat yag tinggal di kota sangat sibuk sehingga kehilangan apa yang dimiliki orang tua leluhur kita.

Mari coba kita menyimak buku-buku bacaan pada jaman sekarang dan kemudian membaca buku bacaan yang ditulis 20 sampai 100 tahun yang lalu. Buku bacaan yang terdahulu memiliki perbendaharaan kata yang hidup kaya akan maksud dan ilustrasi sehingga membuat buku-buku zaman sekarang kurang berbobot. Dengan alasan klise kurangnya waktu untuk berpikir. Allah memberikan dengan murah hati suatu kasadaran kepada kita akan manfaat-manfaat “Belajarlah menjadi tenang”. Ketika kita sendirian bersama Allah maka kita akan mengakui akan keberadaan Dia dan kebaikan-kebaikan-Nya. “Akibat kebenaran adalah ketenangan dan ketenraman untuk selamanya.” Orang-orang benar menginginkan menjadi tenang, jauh dari keramaian dan untuk sementara waktu agar supaya menjadi Kristus. Ada hal yang menarik ketika Daud menulis dan terdapat dalam Mazmur 42. Ketika ia berhenti sejenak dan berpikir dan mengingat waktu-waktu indah tatkala ia memimpin barisan-barisan menuju Bait suci, dan pengalaman lalu dimana kesetiaan Allah terbukti, ia dapat kembali memanggil Allah – batu karangnya – walaupun ia sedang mengalami saat-saat ujian. Dari waktu tenangnya Daud muncul sebagai seorang manusia yang letak hubungannya terhadap pergumulannya adalah benar.

Betapa amannya apabila kita mengalami lebih banyak waktu tenang, menyadari bahwa saat kita muncul dari waktu-waktu itu, roh kita akan diselimuti oleh damai sejahtera dan keyakinan yang menentramkan. Dalam waktu-waktu itu kita dapat mengingat kembali Allah dan diyakinkan akan kehadiran-Nya, kepedulian-Nya dan kasih-Nya. Orang-orang yang merasa tidak aman tidaklah menggunakan waktu tenang dengan baik. Mereka lebih suka tenggelam dalam rasa tidak amannya dan ketakutan-ketakutan mereka. Apapun penyakit seseorang, ambil beberapa menit untuk berpikir, kemudian memikirkan Allah dan kebaikan-Nya, hal ini merupakan obat syaraf yang terbaik yang pernah ada, disertai langkah berikutnya. Menarik sekali kalau Allah berkata kepada umat-Nya bahwa harus menjadwalkan waktu untuk menjadi tenang, agar supaya berhasil dan disertai dengan perenungan yang baik.

Yosua 1:8, “Janganlah engkau lupa memperkatakan kitab Taurat ini, tetapi renungkanlah itu siang dan malam, supaya engkau bertindak hati-hati sesuai dengan segala yang tertulis di dalamnya, sebab dengan demikian perjalananmu akan berhasil dan engkau akan beruntung.Banyak umat Tuhan bekerja dengan mati-matian mengejar keberhasilan dan akhirnya kelelahan dengan berbagai strategi yang dipakai untuk meraih keberhasilan. Saya percaya bahwa Allah mempunyai tujuan kepada umatnya dengan menyatakan untuk “menjadi tenang”. Allah adalah tuan kita dan kita ini bukan siapa-siapa. Itu memberi waktu untuk mengenal Allah lebih baik lagi dan beristirahat di dalam Dia. Semakin kita sibuk sebaiknya semakin banyak untuk menjadi tenang bersama Allah.

Tuhan Yesus memberkati kita semua…Amien.

Gembala Sidang,

Pdt. Ir. Joko Susanto, MA